Menu
Categories
Demam FaceBook nyaris menumbangkan BLoG
April 11, 2009 tentang Opini

‘hare gene gak kenal FaceBook ? kemana aja ?’
Ungkap seorang teman kerja, sesaat setelah ditanyakan ‘apa siy FaceBook ituh ?’

Padahal sumpah mati, si rekan sendiri hingga kini masih blom punya account di FaceBook. Alasannya simpel, ‘ga ada waktu…’. Minimal ia tahu kalo Facebook itu isinya apa saja. Wong rata-rata para keponakannya pada keranjingan Facebook katanya. He…

Terlepas dari berbagai alasan setiap orang yang mencoba menjajal Facebook, sepertinya aktifitas kali ini mampu membuat orang yang terlanjur berkenalan menjadi ketagihan bahkan nyaris melupakan aktifitas yang ia lakukan sebelumnya.

Entah kapan saya pernah membaca bahwa ada satu dua perusahaan swasta yang melarang karyawannya untuk mengakses Facebook saat jam kerja berlangsung hingga memblokir akses menuju Facebook dari pc masing-masing pekerjanya. Ini karena keranjingan ber- Facebook ternyata membuat rata-rata penggunanya lupa akan tugas dan pekerjaan utama mereka. Waaahh…

Kalau sekedar Facebook-an saat jam kerja sih saya rasa masih belum terlalu masalah. Ada juga kok seperti cerita di media Jawa Pos tempo hari, dimana sekelompok remaja yang begitu merasakan ketagihan pada Facebook, hingga rela mengaktifkan ponselnya 24 jam untuk akses internet, dibawa kemanapun pergi, tidurpun ponsel harus tetap digenggaman, untuk menanti notifikasi atau respon dari rekan-rekannya. Buset dah ! Ohya, ngomong-ngomong Facebook kini bisa juga diakses via ponsel loh. He…

Demam Facebook agaknya tak hanya merambah mereka yang berstatus pekerja, remaja hingga para Calegpun mencoba peruntungan mereka layaknya Presiden Barrack Obama beberapa waktu lalu. Melakukan pendekatan pada setiap orang yang sekiranya berasal dari daerah pemilihannya, untuk kemudian berusaha menularkan visi misi mereka secara halus. Setidaknya ada 2 orang Caleg yang saya kenal lewat Facebook dan salah satunya baru saya sadari belakangan. He…

Facebook minimal mampu memberikan kabar terkini seseorang kepada ‘lingkungannya’, terkait apa yang dilakukan, dimana bersama siapa. Bisa juga dalam kondisi mood yang bagaimana. Yang terpenting, semua itu didapat secara ‘real time’. Minimal yang saya lihat rata-rata hanya berselang sehari, ‘status’ inipun berubah sesuai keadaan mereka.

Tampaknya perubahan perilaku, pola dan gaya hidup akibat Facebook ini dirasakan juga oleh sebagian besar BLoGGer. Ambil contohnya pada komunitas blogger yang saya kenal. Bali BLogger Community (BBC). Bisa dikatakan ada selang waktu yang cukup lama antara satu tulisan dengan tulisan berikutnya hingga yang terkini. Memang sih, ada beberapa rekan yang punya kebiasaan melahirkan tulisan atau buah pikiran mereka sebulan sekali, tapi yang saya maksudkan sebelumnya adalah para BLoGGer yang dahulunya saya kenal produktif dalam mengelola blognya.

Katakanlah Anton Muhajir pemilik rumahtulisan. Sang Jendral komunitas BBC ini dahulunya sempat mengakui bahwa ia mengalami ‘addicted -ketagihan- pada BLoG. Melahirkan posting tulisan setiap hari. Tapi kini ? He… Entah karena kesibukan berkeluarga, mengejar Euro atau malah keranjingan Facebook, tulisan terkini dalam blognya bisa merupakan tulisan semingguan lalu.

Ada juga yang mengeluhkan tentang traffic kunjungan blog yang dahulunya barangkali bisa mencapai angka ratusan hingga ribuan orang per harinya, kini malah menurun drastis. Belum lagi tingkat antusiasme tanggapan atau komentar pengunjung, ikutan berimbas pula. Ini dpicu oleh makin jarangnya isi BLoG dapat diupdate oleh pemiliknya hanya karena Facebook.

Sebetulnya ada beberapa rekan lagi yang memang secara rutin saya kunjungi blog-nya, tapi langsung balik kanan begitu tahu kalau tulisan yang hadir paling atas dalam blognya adalah tulisan satu dua bulan lalu. Mati suri nih ceritanya ?

Secara pribadi memang saya sadari sepenuhnya kalau Facebook mampu melahirkan demam yang bersiap menumbangkan aktifitas blog yang selama ini menjangkiti pola hidup beberapa BLoGGer. Apalagi dalam Facebook terdapat satu fitur (Note) yang memiliki fungsi sama dengan BLoG, hanya saja memiliki kelebihan pemberian ‘Tag’ beberapa rekan yang dikenal, sebagai undangan tak resmi bagi rekan tersebut agar mau melihat dan mengunjungi tulisan (Note) yang dibuat. Harapannya tentu saja sebuah tanggapan atau komentar dari orang yang di-Tag sebelumnya.

Hanya saja sekali lagi, bagi saya pribadi tampaknya Facebook sama saja dengan komunitas yang ada sebelumnya, seperti Friendster misalnya, belum mampu mengalahkan hobi saya dalam hal blog hingga rela mengorbankan pekerjaan sekalipun. Mungkin ini disebabkan oleh satu pertimbangan sederhana, seperti halnya rekan saya diatas tadi. ‘Gak ada waktu’ untuk mengorbankan hari-hari saya demi sebuah Facebook.

Bisa juga terkait dengan kebiasaan saya yang tak ingin diganggu oleh sesuatu yang sifatnya tak pasti. Seperti datangnya email notifikasi atas respon atau tanggapan apa yang dilakukan sebelumnya (berkomentar pada status teman, memperbaharui status, menampilkan foto-foto koleksi pribadi dsb). Sama halnya dengan tanggapan atau komentar akan tulisan saya pada BLoG. Hingga terkadang saya merasa begitu ‘terbebaskan’ apabila bisa meninggalkan benda yang bernama ponsel jauh dari aktifitas saya, bahkan mematikan suaranya sekalipun. He…

Karena memang baik aktifitas harian maupun pekerjaan saya belum menuntut saya untuk aktif akses internet seharian. Kirim terima email, berbisnis dsb. Hal ini pernah saya katakan pada seorang Rekan yang beberapa waktu lalu memperkenalkan aplikasi Morange yang berbasis Java, sehingga harapannya saya bisa memanfaatkan fitur ‘Push Email’ secara harian dan berbiaya murah.

Hanya kalau sempat atau kalau senggang saja.

Makanya BLoG PanDe Baik hingga hari inipun masih melakukan aktifitasnya seperti sebelumnya. Melahirkan tulisan dua tiga hari sekali, disela kesibukan keluarga dan pekerjaan. Entah bagaimana dengan BLoG yang lain.

"9" Comments
  1. gak pernah habis ide ya bli ini..seperti surat kabar aja, selalu ada berita terbaru.. salutt..

    [Reply]

  2. psst.. itu artinya, pmilik blog ini ga punya krjaan. :p

    [Reply]

  3. tidak. blog tidak akan mati hanya gara-gara facebook. mereka melengkapi satu sama lain, bukan saling meniadakan..

    –semoga optimisme ini ada benarnya–

    a!´s last blog post..Bangga Indonesia dengan Apa Adanya

    [Reply]

  4. Setuju bli!
    Mmm… Bikin grup pande gak di facebook? Kayaknya seru juga tuh bli… Kan bisa ngumpulin nyame2 pande yg lagi demam fb. Mana tau kan pas lagi ada odalan di besakih bisa langsung akrab. Hehe

    [Reply]

  5. saya sebenarnya suka FB..

    *itupun baru join beberapa minggu yang lalu

    tapi entah kenapa koneksi internet di kantor baru bikin tampilan FB jadi aneh 🙁

    wira´s last blog post..MotoGP 2009

    [Reply]

  6. tulisannya mas nofieiman jg lumayan bagus bli, bahwa euforianya blog mungkin tren sesaat..

    memang ada grafik puncak blog terlampaui..spt jamannya teknolgi-2 itu..tinggal seleksi alam.. 🙂

    dani´s last blog post..Bercermin pada aksesibilitas

    [Reply]

  7. Betul, Fb dan Blog saling mengisi. Meskipun ada yang senang dg Fb, tapi ada juga yg senang Blog.

    Semua ada batasnya. Suatu saat demam Fb juga akan reda dan akan diganti dg yang lain. Begitulah hidup yg selalu berubah-ubah. Saya masih setia kok dg Blog.

    Basuki Pramana´s last blog post..Pengemis

    [Reply]

  8. he….he….he….
    saya salah satunya yang baru tau mengenai fesbuk……
    tapi untuk blog masih menyusul (mau beli modem dulu)…….

    [Reply]

  9. 🙄
    kayanya gak bakal mati de…
    aku punya 22 nya…dan mereka saling bisa melengkapi…

    Riyu´s last blog post..Tips Windows XP

    [Reply]

Leave a Reply
*