SeLesai sudah… Upacara pengabenan PanDe KeTut NaDHi

5

Category : Cinta

Pande Ketut Nadhi
kami memanggilnya Pekak (kakek) Titih.
Telah meninggalkan kami, tanggal 3 Februari 2009 pukul 03.30 dini hari di ruang ICU Rumah Sakit Wangaya Denpasar, dengan meninggalkan seorang Istri, tujuh (dari sembilan) orang anak, sembilan belas (dari dua puluh) orang cucu dan dua puluh orang cicit.
> PanDe Baik merupakan cucu nomor sepuluh dari anak kedua Beliau, apabila diurutkan berdasarkan tanggal kelahiran <
> Mirah Gayatridewi, putri kami merupakan cicit paling bungsu yang lahir pada tanggal 18 Maret 2008 lalu <

untuk menghormati BeLiau disaat terakhirnya, saya lampirkan beberapa foto Beliau yang sempat saya ambil gambarnya dengan kamera digital Konica Minolta X31 3,2 MP dan juga Nokia CDMA 6275i 2,0 MP. Sebagai berikut :

29 Januari 2009, Pekak Titih, PanDe Ketut NaDHi, dirawat di paviliun Praja Rumah Sakit Wangaya Denpasar, kamar 108

3 Februari 2009, Pekak Titih, PanDe Ketut NaDHi, dinyatakan meninggal pukul 03.30 dini hari di ruang ICU, dan dibawa kerumah duka di Jalan Sumatra gg.III no.3 Denpasar untuk dimandikan oleh keluarga

5 Februari 2009, Pekak Titih, PanDe Ketut NaDHi, dimandikan kembali oleh krama banjar Titih beserta seluruh kerabat dan keluarga besar. Upacara ini dinamakan ngeRingkes

9 Februari 2009, kami melaksanakan upacara mejauman untuk Pekak Titih, PanDe Ketut NaDHi. Upacara ini dikenal dengan ngaJum.

10 Februari 2009, upacara pengabenan Pekak Titih, PanDe Ketut NaDHi, ke setra Badung di jalan Imam Bonjol. Diantar bersama-sama dengan pengabenan almarhum (pemilik Hotel Suranadhi) rekan sesama Kelihan pada periode yang sama, yang juga meninggal pada tanggal yang sama

10 Februari 2009, Pekak Titih, PanDe Ketut NaDHi, nganyut ke Segara pada pukul 18.30 sore

10 Februari 2009, upacara ngeLanus / meMukur Pekak Titih, PanDe Ketut NaDHi, pukul 21.00 malam, yang dilanjutkan dengan nganyut ke Segara pada pukul 01.30 dini hari 11 Februari 2009

10 Februari 2009, Pekak Titih, PanDe Ketut NaDHi, merupakan salah satu anggota LeGiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) untuk wilayah Kota Denpasar. Untuk itu pula, peti jenazah BeLiau diselimuti oleh bendera merah putih, dikawal oleh bendera merah putih pula pada saat pengantaran jenazah ke Setra Badung, dan mendapatkan penghormatan terakhir dari rekan-rekan BeLiau. Sebelum diberangkatkan dari rumah duka (penyerahan jenazah dari keluarga kepada LVRI) dan sebelum dibakar (penyerahan jenazah kembali dari LVRI kepada pihak keluarga).

Mei 1937, foto kenangan Pekak Titih, PanDe Ketut NaDHi, di Banjar Tainsiat. Tempat asal BeLiau sebelum akhirnya menikah / nyentana ke Titih. Sebuah foto yang menjadi pe-er bagi PanDe Baik, agar dapat dicetak dalam ukuran besar sebelum BeLiau meninggal. Syukurlah tugas ini bisa tercapai dengan baik pada tanggal 23 Oktober 2008 lalu, saya selesaikan tepat pada saat ulang tahun Ibu (anak kedua BeLiau) yang ke-60.

Semoga saja kami yang ditinggalkan, dapat melanjutkan perjuangan BeLiau sesuai kemampuan bidang kami masing-masing.

Salam dari PuSat KoTa DenPasar

Comments (5)

Semoga dengan kepergian Pekak Titith Pande Ketut Nadhi, perjuangannya bisa diteruskan oleh sanak famili yang ditinggalkannya..

[Reply]

Semoga keluarga Pande baik tetap di beri ketabahan dan kebahagian. Pande baik harus tegar lanjutkan masa depanmu.

Semangat.

arqu3fiq´s last blog post..Ponari Dukun Tiban

[Reply]

Terima Kasih Rekan-rekan…

[Reply]

Bli Pande masih berduka ya?? Hiks jangan lama-lama donk… Ming jadi ikut sedih…
Hari ni kan valentine day tuh.. Let’s begin new journey with everyone U Love..

oming´s last blog post..Valentine Day : From Me To U…

[Reply]

meski telat, saya turut berbelasungkawa… sepertinya beliau adalah sosok yang karismatik…

imsuryawan´s last blog post..Sekberholic On The Net

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge