Pengen Jadi CaLeg ? susun Strategi yuk ?

5

Category : tentang KHayaLan, tentang Opini

Hanya ingin melanjutkan tulisan saya sebelumnya tentang kisaran biaya yang perlu disiapkan buat yang nekat pengen jadi CaLeg. He… kira-kira kalo si CaLeg minim dana, apa yang sebaiknya dilakukan yah ?

Oke, Katakanlah seandainya saya yang memiliki ambisi seperti itu sedangkan dana yang dimiliki sangatlah minim, kira-kira bisa gak ya saya nembus gedung ‘Wakil Rakyat’ seperti halnya Bupati Kupang yang terpilih tanpa perlu mengeluarkan duit ratusan juta itu ?

Memang saya sadari, untuk bisa mewujudkan impian seperti halnya Bupati Kupang, barangkali memiliki kemungkinan satu berbanding seratus. Itu bakalan tergantung pada kepercayaan yang diberikan kepada masyarakat, bukan dengan janji-janji palsu bakalan mengaspal jalan ini, bakalan membebaskan biaya pendidikan, atau mensejahterakan petani. That’s all Bullshit bagi saya.

Seandainya saya dalam posisi berambisi maju ke bursa CaLeg, sedangkan saya minim dana dan modal awal dan tragisnya bukan siapa-siapa di mata masyarakat, mungkin hanya satu yang akan saya lakukan hari ini. Menunda pendaftaran untuk menjadi CaLeg hingga pemilu mendatang. Mengapa ?

Ya, kenapa harus bersusah-susah mengharapkan simpati dari masyarakat dengan mempublikasikan figur diri di tiap sudut jalan, mengatakan ‘hey, sudah saatnya hati nurani berbicara’ atau ‘masih mau denger lagu lama?’ Jika diri ini belum mampu didengar oleh sekian ribu masyarakat di daerah pemilihan yang kelak akan menjadi ajang tarung perebutan suara.

Tapi keputusan menunda bukan berarti lantas saya berdiam diri pasrah menunggu pemilu yang akan datang digelar. Minimal saya melakukan beberapa tindakan dengan tujuan awal adalah memperkenalkan diri pada publik. Misalkan saja bergabung pada beberapa komunitas lokal yang memiliki aktifitas dan hobbi yang sama.

Katakanlah hobi sepeda tua. Saya akan ikut gabung dan berusaha untuk dikenal oleh semua anggota internal yang tergabung dalam wadah tersebut dan juga orang luar yang secara kebetulan ikut tertarik akan hobi ini. Caranya barangkali dengan menjalin hubungan baik, saat aktivitas menjelajah dilakukan atau saat acara berbagi pengalaman misalnya.

Hobi motor besar ? Sangat dianjurkan. Karena biasanya pada hobi ini, bakalan menyajikan figur-figur yang sudah besar dan memiliki nama di masyarakat. Paling minim, orang yang bermodal dan memiliki pengaruh pada beberapa orang disekitarnya. Sekali lagi, loyalitas sangatlah penting untuk mendapatkan simpati dari para anggotanya.

Hobi nulis ato nge-BLoG ? gabung di komunitas setempat yang tentunya saya yakin bakalan berisikan beraneka ragam profesi. Dari remaja sekolah, pegawai kantoran, pemerintahan, teknisi IT hingga ke wartawan lepas. Harapannya tentu saja memperlebar sayap, kearah lintas profesi ini. Barangkali saja ada satu dua wartawan yang mampu memberikan gambaran awal akan sosok kita saat maju ke bursa CaLeg nantinya.

Ikut kegiatan sosial masyarakat, tanpa inisiatif mengundang media untuk mengekspose keberadaan kita. Jika menganggap diri mampu, bisa mengajukan langsung menjadi salah satu koordinator bidang kerja untuk menyiapkan hal-hal yang dipandang perlu dalam mendukung kegiatan. Pelan tapi pasti jika sudah dikenal, incarlah posisi ketua pelaksananya. He… Paling tidak jika sudah dikenal secara intern kegiatan, saat menduduki posisi ketua pelaksana, masa sih media gak mengeksposenya ?

Mencoba aktif dan ikut serta dalam kegiatan yang berkaitan dengan sosial keagamaan. Bergerak dari lingkungan keluarga dahulu, hingga pelan-pelan ke tingkat yang jauh lebih luar dan beragam. Tentu saja untuk bisa melakukannya, kita membutuhkan talenta dan disiplin tinggi, agar mampu memberikan kemampuan yang terbaik nantinya. Paling tidak tampilnya kita ditengah komunitas dan kegiatan ini, bakalan memberikan pelajaran ‘bagaimana memahami masyarakat yang bakalan kita wakili suaranya’.

Jika figur pribadi sedikit demi sedikit sudah mulai dikenal dimasyarakat walaupun hanya sebagian kecil, usaha selanjutnya adalah konsisten berusaha berbuat baik dan barangkali mulai rajin menulis di beberapa media ataupun BLoG yang sederhana, terkait mimpi, cita-cita, harapan juga pola pikir yang akan dilakukan seandainya dipercaya nanti menyuarakan keinginan rakyat. Tentunya ini harus sudah dilakukan minimal 3-4 tahun sebelum Pemilu dilangsungkan. Kenapa saya katakan demikian ?

Agar tema ataupun topik isi pemikiran kita yang tertuang tidak terkesan aji mumpung, baru akan pemilu, baru memulainya…. Setidaknya isi daripada tulisan pemikiran kita bakalan makin berkembang dan terbuka pada berbagai hal ataupun isu yang ramai di masyarakat, sehingga orang yang membacanya akan mengingatnya dan paling minim menyebarluaskannya pada orang-orang disekitarnya.

Untuk dapat mendalami setiap isu maupun keluhan masyarakat, ada baiknya kita juga mulai rajin belajar. Apalagi kalo bukan memahami peraturan, perda, undang-undang hingga teknologi jika mampu, agar nantinya dapat mengikuti arus perkembangan yang bakalan hadir setiap saat ditengah masyarakat.

Minimal kalo nanti mendapat jatah laptop, gak bakalan digunakan untuk main Solitaire saat rapat sidang atau cukup mengandalkan tatap muka teleconference via web cam daripada kunjungan kerja keluar daerah yang menghabiskan dana rakyat yang sangat besar.

Kegiatan-kegiatan diatas, jika rutin dan secara konsisten dilakukan, saya yakin sedikit demi sedikit masyarakat akan mengetahui keberadaan kita saat keputusan mengajukan diri menjadi CaLeg dilaksanakan. Setidaknya gambaran atau bayangan awal akan sosok atau figur yang tampil sudah bisa dibaca sejak awal dan jauh sebelumnya. Jika sudah demikian, barangkali yang namanya Baliho perusak wajah kota, tak perlu lagi dipasang dan dipamerkan. Termasuk usaha untuk meraup sejumlah suara sebagai dasar lolosnya pencalonan bisa didapatkan tanpa susah payah mengorbankan duit ratusan juta.

Seperti kata Bupati Kupang yang Terpilih kemarin, jika seorang calon sudah menghabiskan banyak uang untuk melanggengkan langkahnya melewati bursa
‘Wakil Rakyat’ ya jangan salahkan jika saat mereka duduk di kursi nan empuk tersebut, selalu berusaha mengembalikan modal awal yang telah mereka keluarkan tersebut.

So, nikmati saja hidup ini. Jika memang berambisi, ada baiknya dimulai dari hal-hal kecil dahulu. Karena biasanya hal kecil pasti akan berubah menjadi besar dan indah. Berguna bagi masyarakat tentunya. He… gak asal omong.

> PanDe Baik akhirnya memutuskan melahirkan tulisan kedua ini, gara-gara asbunnya seorang CaLeg (baca:pahlawan kesiangan) di media Denpost beberapa waktu lalu, berkaitan dengan jalan yang rusak parah sedangkan Pemkab kok malah cuek. Padahal baru beberapa waktu sebelumnya, pak Bupati sudah turun ke lapangan dan menjelaskan prioritas penanganan di daerah tersebut. Trus kemana saja si CaLeg saat penjelasan dari pak Bupati waktu itu ? lagi molor ya Pak….. jadinya bangun kesiangan deh. He… <

Comments (5)

Pertamaaxx!! Duh bli pande, tiyang nunas ampura ten blogwalking kesini. Masih menjadi antisosial soalnya hehehe. Tapi tulisan ini bagus utk strategi kedepan menjadi seorang caleg. Tapi sayang …..
Strateginya bli pande masih di lingkaran pemilih laki-laki. Inga..inga .. wanita adalah porsi terbesar penduduk di Indonesia.
Jadi, saya harapkan bli pande pinter bergaul di komunitas PKK/Dasa Wisma/Posyandu terdekat. Okrayyy!!.

Hendra W Saputro´s last blog post..Mobil Black

[Reply]

saya setuju dengan pemikiran anda, dari pada pasang poster2, baliho2 yg gak mutu dan kadang menjelekkan kandidat lain, mending berbuat seperti apa yg anda posting

wahid´s last blog post..TAMBAL BAN

[Reply]

Jeg tulisan bli pande selalu menggugah…

Betul bli pande.. Perubahan harus dimulai dari diri sendiri, dari hal kecil, dan sekarang.

Vote bli pande for : Kepala PU Bali.

tulank´s last blog post..Kasta Lelaki Dewasa

[Reply]

PEMILU 2014, Insya Allah saya turut jadi Caleg tapi bukan banyak uang dan selama ini saya tidak pernah jadi anggota Partai, aktifitas sy sejak tahun 1989 sampai saat ini aktif di berbagai organisasi kemasyarakatan termasuk yayasan anak yatim/dhuafa.

Sebatas yang saya amati, paradigma masyarakat hingga saat ini pd umumnya masih memilih caleg karena uang, terbukti di dapil saya pd pemilu lalu yang medapat suara terbanyak adalah yang banyak dg nominal lebih besar menebar uang. Bahkan dua bulan lalu seorang mantan kades dua kali masuk penjara krn kasus penipuan, masih menjadi pemenang dalam pilkades hanya karena uang juga.

Namun bukan berarti saya harus mundur, sy tetap harus mencoba melangkah dengan terus berusaha semaksimal mungkin mensosialisasikan diri terutama agar paradigma masyarakat tidak terbelenggu dengan money politik.

Alhamdulillah kendati dari luar partai, walau tidak memiliki pengaruh secara langsung, Saya mendapat urut satu, salah satunya krn ada dukungan tertulis dari para pimpinan partai di tingkat kecamatan sedapil.semoga ini menjadi langkah awal yang baik.

[Reply]

pande Reply:

Hebat… Selamat ya…

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge