Liburan bareng Benny & MiCe

Hanya berselang sehari usai pengumpulan tugas kuliah ‘Real Estate’ plus Usulan Penelitian ato yang biasa disebut sebagai Proposal Thesis, saya pun berminat untuk menghabiskan liburan weekend ini dengan cara fun. Tujuannya ya nge-refresh pikiran yang selama dua tiga minggu terakhir dibebani materi berkaitan dengan Sistem Informasi sebagai bahan dasar proposal yang bakalan diajukan.

Awalnya sih pengen pijet terapi listriknya Pak Tri Mulyono di perumahan DaLung Permai, biasanya lumayan bikin aliran darah jadi lancar. Eh, ngomongin pijet, yang ini ya pastinya beda banget kalo sampe kesasar ke tempat pijet plus ‘masuk segar keluar lemes’. He…. Tapi rupanya Tuhan berkehendak lain.

Sebagai awal dari liburan, saya malahan dikaruniai buku komik Benny & Mice. Hasil pinjeman dari adik sepupu yang memang punya hobi beli buku komik sedari kecil. So, dua biji yang kini ada ditangan saya ada ‘Talk about HaPe’ dan ‘Jakarta Atas Bawah’. Hasilnya ?

Bukan saja aliran darah yang lancar, tapi juga keringat yang deras gara-gara komik ini saya baca di malam hari yang gerah ini. Tentu saja dengan sedikit cekikikannya hingga mengundang Istri untuk bergabung. Maksudnya gabung baca Benny & MiCe, bukan yang kearah pijet lemes itu mah. He….

Dari kedua buku komik ini, secara pribadi sih saya lebih suka dengan buku merah ‘Talk about HaPe’. Yang isinya jauh lebih menarik, nyata, dan beneran nyentil. Ceritanya mengkritik diri sendiri banget.

Bagaimana tidak ? lihat saja beberapa ilustrasi yang saya tampilkan disini rata-rata menggambarkan secara singkat dan jelas, tentu saja mengena, perihal perilaku orang kita yang suka gonta ganti hape, lebih mementingkan teknologi atau suntikan fitur baru, padahal belum tentu semua kelebihan itu kita butuhkan setiap saat. Seperti yang sering saya tulis dalam posting di BLoG ini, gengsi masih diatas segalanya, Yakin banget kok, dari seabrek fitur canggih yang ada, paling sering digunakan cuman satu. 3gp player. Hehehe……

Ada juga tentang sms saat hari raya tertentu yang kalopun ide lagi mentok, satu-satunya cara ya memforward isi yang dianggap paling oke ke temen lain. He…. Ngomongin SmS, ada juga sentilan iklan sms dari sang idola, yang bakalan dikirim langsung dari hapenya. Huahahaha…. Pas dengan jalan pikiran saya ternyata.

Masih belum puas, ada sentilan yang paling mengena perihal nada dering norak dikeramaian yang berulang-ulang hingga paling memalukan saat persembahyangan atau ibadah dilakukan. Masiiiihhh aja yang blom tau caranya mengubah profile jadi getar. Gak heran kalo pola perilaku begini seringkali mendapatkan tolehan seram dari rekan disebelahnya. He….

Dari sekian ilustrasi yang mereka buat, ada satu dua yang mencerminkan ‘perilaku saya banget’. Yaitu rutinitas yang dijalankan tiap pagi, bahkan bisa paling awal dilakukan ya ‘Connect to the world’ alias menghidupkan hape. He….

Tak lupa juga ada yang bagi saya sangat-sangat menyindir hingga tawa saya meledak, yaitu obrolan dua tokoh yang begitu bangga dengan gadget terbaru yang dimiliknya, hape juga laptop, tapi sayang sepatu yang mereka pake itu sudah robek, bahkan jauh lebih pantas diganti lebih dulu dibanding membeli kedua gadget tersebut. Huahauahauahaua…..

Selesai dengan buku merah, gantinya saya menikmati sajian komik strip Bennt & MiCe yang saban minggu selalu nampang di koran Kompas. Mungkin pasca komik strip si Pailul kali ya ? Terakhir yang saya ingat sih si Pailul itu….

Isinya ternyata jauh lebih nyentil dan tajam, hanya saja kadar lucunya jadi berkurang. Malahan saya kadang Cuma bisa meringis dan trenyuh dengan keadaan yang digambarkan Benny & MiCe terkait banjir Jakarta, dana BLT dan sejumlah masalah pelik di Ibu Kota nan megah tersebut.

Walaupun serius, tetep aja ada beberapa yang saya anggap lumayan membuat senyum saya mengembang dan tersimpul. Seperti gaya bahasa gaul dari tahun 2000an silam hingga ‘so what getooo loooh…’. Lumayan mencerminkan kemangkelan saya apabila sampe bersua dengan orang-orang yang dengan entengnya mengucapkan bahasa ‘kesian deh looooo….’. Tawa saya makin cekikikan pas bahasa gaul itu diterapkan pada saat rapat RT dengan pedenya. ‘Kita ? Elooo aja kaleeee….’. Huahahahaha…..

Ada lagi yang nyentil gayanya orang kita dengan bangga menyematkan piranti kecil di telinga agar membebaskan kedua tangan (yang sibuk) saat menerima telepon. Padahal sudah jelas kedua tangan yang dimaksud cuman dipake buat ngupil dan garuk-garuk. Hehehe…… jadi inget dengan beberapa sodara yang pede banget berpenampilan high-tech saat upacara persembahyangan muspa berlangsung. Tulalit Tulalit !!!

Termasuk yang paling ancur disentil ya trend hotspot gratisan yang digandrungi para anak muda, ekskutif dan juga blogger. He…. Kemana-mana nenteng laptop dengan fitur wireless, mesen satu biji minuman dan bisa nge-net gratis berjam-jam. Ancurnya itu terletak pada saat si tokoh kita ini ikut-ikutan ber-laptop ria di area hotspot gratisan, tapi hanya untuk maen gim Solitaire. Halah……

> Walaupun di awal liburan ini PanDe Baik mengambil keputusan yang amat berat yaitu memutuskan istirahat dari satu milis komunitas demi kebaikan semua anggota milis, rasa itu sejenak sirna dengan kehadiran komik Benny & MiCe ini. Sangat berguna dan sangat dianjurkan bagi mereka yang sedang dalam kondisi kalut dan tertekan. He….

Tentunya sangat tepat pula disiapkan beberapa biji stok lagi di toko buku terdekat, mengingat bentar lagi Pemilu bakalan digelar. Jadi bisa untuk siap-siap, karena bakalan ada ratusan Caleg yang kecewa, sakit hati dan stress. Hehehe…. <

Salam dari PuSat KoTa DenPasar

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

6 thoughts on “Liburan bareng Benny & MiCe

Comments are closed.