Prepared for UU PorNoGrafi

Tampaknya gak sampe nunggu waktu setahun, RUU Pornografi yang kini berusaha disosialisasikan dan masih menimbulkan Pro dan Kontra, bakalan dengan segera disahkan. Itu artinya, segala bentuk penolakan yang dilakukan beberapa waktu lalu bisa jadi cuman dianggap angin lalu oleh para anggota Pansus. Terutama yang sempat mampir ke Bali tentunya.

Belum lagi salah satu parpol besar dinegeri ini bulat menyatakan penolakannya akan RUU yang dianggap masih memiliki multi penafsiran yang berbeda. Ini justru akan membahayakan personal yang secara tak sengaja atau malah tak menyadari mampu ‘mengundang syahwat’ orang lain.

Secara pribadi sih bakalan mengatakan setuju kalo ngeliat dari maraknya kemunculan video-video porno hasil besutan sutradara dadakan, yang baru ngeh kalo punya ponsel berkamera, atau malah baru ngeh merasakan nikmatnya bercinta dengan lawan jenis walopun secara status belum pantas dilakukan.

Tapi, itu harus benar-benar dipikirkan bagaimana cara menekan peredaran, pembuatan baru bukan sekedar melarangnya. Barangkali saja ada cara untuk mendeteksi sang pelaku dalam rekaman video yang biasanya hanya menampilkan ‘aurat’sang pelaku tanpa wajah secara langsung. Atau malah hanya menampilkan profil si cantik yang justru menjadi korban jika video tersebut beredar dimana-mana.

Hanya saja, kalo ngeliat dari salah satu isinya terkait pengaturan cara berpakaian, saya pribadi sih kurang setuju. Apalagi kalo dikatakan seperti penafsiran dari salah satu anggota Pansus ‘jangan sampe berbikini kalo cuman masuk pasar’. Lah, pernah main ke Pasar Badung siang hari gak ? para turis yang bersliweran disana, ada yang berbusana minim juga loh. Nah, apa ini bakalan langsung dikenakan sangsi ? padahal salah satu pengecualian penerapan UU Pornografi itu (katanya sih) tidak termasuk apabila itu daerah Pariwisata.

Itu semua kini malah bikin saya berandai-andai’.

Kalo seumpama saat keluar rumah, ada cewek cantik berkulit putih mulus yang memakai celana pendek dengan sepeda motor, lewat didepan para cowok ABG yang kebetulan lagi nge-jomblo. Sudah jelas pemandangan gratis ini bakalan mengundang syahwat sang jomblowan tadi. Apakah tu cewek bakalan dikenai sangsi atau hukuman berdasarkan UU Pornografi ?

Padahal disekitar kita, begitu banyak cewek, ibu-ibu, bapak-bapak dan lain sebagainya yang memilih memakai celana pendek ketimbang celana panjang, mengingat panasnya cuaca akhir-akhir ini. Kok gak dikenai sangsi dan hukuman yang sama ?

Yah, barangkali saja alasannya karena penampilan baik cewek lain (yang berkulit gelap dan sedang merenggut misalnya), atau ibu-ibu maupun bapak-bapak gak semenarik pemandangan seorang cewek cantik berkulit putih mulus sehingga gak sampe mengundang syahwat siapapun.

Hmmm… itu artinya, UU Pornografi nanti harus diwaspadai bagi mereka yang memiliki Sex Appeal, baik dari penampakan wajah, hidung yang sexy, bibir yang sexy seperti kata Mulan Jameela, hingga payu**** dan paha sexy. Aduh ! Mohon Maaf, jangan-jangan BLoG saya ini bakalan kena sensor nih gara-gara nulis kalimat diatas.

Barangkali juga saya termasuk orang yang harus mewaspadai hadirnya UU Pornografi itu. Karena menurut Istri, saat saya hanya memakai celana pendek tanpa baju dirumah, walopun perut makin ndut, tetep bisa mengundang syahwat kok. Hehehe….

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

2 thoughts on “Prepared for UU PorNoGrafi

Comments are closed.