Telat 5 menit tak apa kan ?

3

Category : tentang KeseHaRian

Melintasi jalan raya apalagi pada ruas jalan besar seringkali ditemui orang-orang yang seenaknya melajukan kendaraannya tanpa memperdulikan keselamatan orang yang dilalui maupun bakalan berpapasan dengannya. Paling terburuk biasanya sih terlihat pada perhentian lampu lalu lintas (traffic light), dimana pada beberapa titik tertentu, entah si pengendara memang sudah hafal dengan situasi giliran lampu merahnya ataukah memang cuek dengan marka jalan yang sudah dibuat sedemikian rupa untuk mengatur laju lalu lintas dua arah.

telat-5-menit.jpg

Pengendara (biasanya sih) bermotor terlihat menghentikan lajunya pada lajur ruas jalan yang sedianya dilalui oleh kendaraan dari arah berlawanan, melebihi batas garis marka blok putih lurus. Artinya seumpamanya saja ada hal-hal emergency yang melintas dadakan, dan harus melalui lajur jalan tersebut, apakah pengendara tersebut bisa mempertanggungjawabkan kelakuannya tadi ?

Malah bisa-bisa si pengendara mencaci maki seperti halnya hari sabtu pagi kemarin, di perempatan jalan Kebo Iwa -Gatsu Barat saat Ambulance untuk orang sakit yang terpaksa melanggar lampu merah dari arah berlawanan langsung menerobos rombongan para pengendara ndablek. Malah dengan soknya caci maki para pengendara terdengar di telinga penulis, yang waktu itu menjadi supir pulang ke kampung Istri, dengan mengatakan sopir Ambulance gak tau aturan apa…

Lha, siapa yang salah toh ?

Pembenaran perilaku para pengendara motor tadi rupanya gara-gara mereka telat ngantor.

Lha, dia yang telat ngantor kok malah nyalahin orang lain, bukankah lebih baik telat dikit daripada membahayakan nyawa orang lain, ya gak ?

Comments (3)

semakin lama semakin krodit

wira’s last blog post..Comment On Blogspot

[Reply]

:mrgreen:
wah…mesti hati hati tuh
memang kalo gak toleransi berat konsekuensinya…

[Reply]

Om Wira > :mrgreen:
Om Taufan > Yah, susah banget rasanya untuk berkendara dengan baik dijalanan ya ? 😕

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge