PLN byar pet lagi

2

Category : tentang KeseHaRian

Sesaat sebelum hasil karya seorang tukang cukur selesai, malam 22 Juli kmaren di persimpangan jalan Nangka patung Adipura, singgah sbentar usai pemeriksaan rutin ke dokter gigi, ruangan berubah menjadi gelap berhubung listrik mendadak padam. Tanpa menunggu waktu lama, entah dikomando atau memang reflek, secara serentak dilingkungan sekitar suara “aaahhh” (nada kecewa) pun terdengar.

Sedikit ngedumel terdengar suara si tukang cukur ‘lagi-lagi mati. Padahal tadi sore udah sempat mati juga. Gini deh kalo kita lagi butuh listrik, eh mendadak dipadamkan. Tapi kalo kita telat bayar, eh kena denda dan listrik diputus. Pelayanannya kacau nih ! masyarakat yang tetep merugi.

Memang gak salah kalo pak tukang cukur menggerutu begitu, ya wong kalo ditelusuri, pemadaman listrik dimalam hari yang paling dirugikan tentu mereka yang punya usaha menjual jasa. Karena penerangan adalah hal paling penting untuk mendukung datangnya pelanggan dan penghasilan mereka. Ini beda loh ya dengan penjual jasa ‘plus daging mentah’. J

Hal ini bisa dilihat pas menyusuri jalanan saat pemadaman listrik di suatu wilayah, rata-rata dari tempat usaha yang menjual jasa seperti tukang cukur tadi, salon ato klinik kecantikan, dokter (terutama bagi mereka yang memerlukan bantuan alat elektronik) seperti gigi, dan juga laundry.

Akan berbeda dengan mereka yang memiliki usaha penjualan barang kelontong, makanan ataupun pulsa. Karena peran pembayaran yang selama ini mungkin diandalkan pada alat elektronik masih bisa digantikan dengan itungan kalokulator.

Pada usaha penjualan makan, pemadaman listrik bahkan bisa memberikan nilai plus. Seperti suasana yang tambah romantis gitu loh, hanya ditemani sebuah lilin ditengah meja membuat keremangan malam jadi menambah temaram. halah kok malah ngelantur, Nde ?

Back to topic, ini emang menjadi ironi dan kerap menjadi sorotan akhir-akhir ini perihal pemadaman listrik bergilir seperti halnya di Jakarta beberapa waktu lalu, yang memiliki akibat tingginya penjualan lilin di supermarket atau bagi yang berkantong tebal, lebih memilih genset sebagai pengganti daya listrik.

Siapa yang patut disalahkan atas semua ini ?

PLN tentu saja pintar berdalih, dengan mengatakan bahwa mereka kekurangan pasokan listrik sehingga ‘terpaksa’ mengambil langkah pemadaman bergilir ada suatu area tertentu. Yang ditanggapi oleh Pemerintah dengan himbauan pada masyarakat untuk lebih menghemat pemakaian listrik pada rumah tangga. Seperti ‘Jangan meninggalkan colokan charger hape saat tak dipakai’…

Malah sedikit mengancam pula untuk memberikan denda atau harga pemakaian yang tak disubsidi bagi masyarakat yang pemakaiannya melebihi ‘standar yang ditetapkan…..’

Hoaaheem… bosen dah. Ngomongin hal-hal beginian kok ternyata malah bikin ngantuk. Mungkin karena suasana dalem kamar gelap gulita, jadi lebih baik tidur aja aaahh…

Comments (2)

PLN belum menjadi tuan rumah di negerinya sendiri.

imcw’s last blog post..Keuntungan Berhenti Merokok

[Reply]

hmm… 🙄 🙁 😥

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge