emangya Anak Cewek itu lebih hina ya ?

8

Category : tentang Opini

Tak sengaja terima telepon dari seorang rekan masa sma yang berencana minta tolong dibuatkan gambar sketsa untuk rumah milik orang tua yang masih ia tempati sebagai bekal menikah nanti. Paling gak harus lebih cling katanya.

Tapi…. Saat dia merespon jawabanku atas pertanyaannya ’sube lahir panake Dok ?’ (-Dok disini bukan Dokter sebagaimana Bli Okanegara dan Pak Cock, tapi koDok- sapaan akrab sedari smp-). ’sube. Cewek bos…’.

‘Cewek ? seken cewek Dok ? bah, kutang panak caine, ngae buin…’ ‘Hah ?’ sedikit melongo akan jawaban super yang gak diharapkan itu… ’kenken ade yen panak icange Cewek ?’ ’beh, cai care tusing nawang, nak Bali jeg pasti nagih panak muani. Anggon ape panak’e yen lua’ne ?’ SHIT ! apa maksudnya ni orang ? ’men dadi tagih ken betarene, cang nak dot panak muani, kwale yen icen ken betarene anak luh, sing ketampi ne ?’

‘de runguange panak caine nto, pocol, masih kal juang pisage…. ‘ DAMN  ! orang ini makin ngeselin aja. Maunya apa sih  ?

Belum sempat si rekan melanjutkan suaranya, hape langsung aja tak pencet tombol merah, say goodbye gen be… daripada bikin tensi tinggi.Jadilah suara telpon dari dia after all, di sulap jadi ’silent’. Peduli amat dengan peluang kerjaan. Kalo sudah sampe menghina kayak gitu, ngapain lagi diladeni….

Comments (8)

[…] kacamata agama (Hindu), seorang bayi adalah titipan Tuhan kepada si orang tua dan adalah hak mutlak Tuhan untuk menentukan jenis kelamin sang bayi, seorang bayi adalah lahirnya kembali seseorang dari roh kerabat terdahulu yang sudah meninggal […]

bli pande, saya juga sering punya pengalaman kayak gini, cuman tidak separah yg dilakukan teman bli itu.

adat bali memang condong ke purusha, tapi bukan berarti kita harus ‘melecehkan’ anak perempuan. apa yg dilakukan temennya bli itu sudah keterlaluan, jikapun dia waktu itu dalam mode bercanda tetap tak bisa diterima dengan akal sehat.

yg jelas teman bli itu, menurut saya tidak punya otak alias pengrasa. jikapun ada otaknya paling2 otak udang. jadi hanya satu kata untuknya ‘f*ck you’

[Reply]

yah, yang paling bisa saya lakukan sampe hari ini cuman mengubah nada dering untuk nama orang ini jadi ‘silent. 😀 biar ndak tau kalo dia nelpon2…

[Reply]

Beh saya juga sering denger doktrin seperti ini bli :sad:. Menurut saya inilah salah kaparah yang harus diluruskan, boleh saja menjunjung tinggi patrilineal tapi jangan sampai fantik mati gitu.

Seandainya pun punya anak cewe semua bukan berarti garis keturunan jadi hilang, masih banyak ada jalan keluarnya.

Ga usah lagi dengerin temennya yang ngomong gitu Bli

Putu Adi’s last blog post..Mempercepat kinerja Firefox

[Reply]

mimih, ada yg kayak gitu ya? saya memang tahu ada diskriminasi dalam hal gender di bali, tapi yg dikatakan oleh temen bli itu benar2 tidak mengenakkan hati, ga punya otak tuh orang :mrgreen:

wira’s last blog post..Euro 2008 Final : Germany vs Spain

[Reply]

wah, masih ada yang seperti itu ya? saya pikir laki perempuan hanya masalah pembagian posisi yang disalahtafsirkan kalau purusha harus laki-laki dan predana harus perempuan..walaupun masih perlu dibenahi tradisi yang ada, tetapi adanya orang yang masih punya statement diskriminatif seperti itu sebenarnya tidak layak hidup di jaman sekarang..yang justru tambah mempertahankan tradisi diskriminatif yang salah. de runguang to bli pande..

okanegara’s last blog post..Liquid Ecstasy; Semoga Tidak Jadi Trend Berikutnya

[Reply]

@ Bli Putu Adi : Sy sih gak peduli Bli, yah, mungkin karena si temen sy itu msh lajang. 🙂
@ Bli Wira : 😉 emang ada ada aja yah…
@ Bli Okanegara : Bener Bli. Seperti kata Bli Putu, walopun anaknya cewek semua, gak harus putus keturunan Kan ? 🙂

[Reply]

ndak ada kerjan iseng buka2 blog, ternyata ada topik yg menarik dan saya setuju dengan bli okanegara, di bali sdh terlanjur salah kaprah

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge