Iseng Pasar Senggol Kereneng

1

Category : tentang PLeSiran

Tumben dapet jeda hari kuliah, langsung aja disamber dengan nawarin ortu yang setelah si kecil lahir, makin jarang saja dapet jalan-jalan menikmati hobinya, makan. J

Tawaranpun diterima, dengan rute ke Pasar ‘Senggol’ Kereneng buat nyari masakan cina yang nangkring didekat pagar masuk lewat pojok barat. Kalo ndak salah namanya ‘Sari Sederhana’, plus menuhin keinginan Istri yang untuk sementara tinggal dirumah, jagain sikecil yang blom boleh ikutan (usianya yang blom 3 bulan), minta dibungkusin Soto Ayam Surabaya yang berada di sisi sebelah timur area pasar. Ternyata area pasar senggol banyak berubah, makin penuh oleh keberadaan para pedagang yang kalo minjem istilahne Dalang Cengblonk, liunan ‘wong kono’ dibanding ‘wong kene’. Apalagi rata-rata yang diperdagangkan ya barang elektronik murah, yang kualitasnya tentu jauh bila dibanding merk ternama. Efeknya ya paling terasa dikuping, digedor dengan musik geleng-geleng, hasil remix lagu Indonesia. Walopun jelang pulang baru diganti dengan alunan Bang Iwan Fals yang sejuk ditelinga. J

kereneng.jpg

Hanya saja ada satu yang kelihatannya tak berubah.

Tukang suling keliling, yang sedari masa pacaran dulu hingga kini sudah punya sikecil, alunan sulingnya masih tetep itu-itu aja. Nyanyian yang mengiringi pun masih itu-itu melulu. Bikin enegh saat menikmati makanan. L

Comments (1)

jeg top!!! 😛

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge