Tek Kotek Kotek

Tembang dengan lirik sederhana seperti itu selalu didendangkan saat si kecil Mirah mandi pagi dan sore, baik oleh Ibu maupun laptop si Bapak. Lho, Bapaknya kmana ?He… suara fales si Bapak katanya gak bagus buat nyanyiin si kecil, malah bikin takut. Huahaha…

Bersyukur waktu masih bujang dulu, demen ngoleksi lagu beraneka ragam, dari pop, rock, sampe yang untuk penggemar kontes cuci rambutpun ada. Blom lagi dangdut, instrumen gambelan dan juga lagu anak. Jadilah kegemaran iseng ini bisa dimanfaatkan saat si kecil lahir. Sesuai dengan harapan kedua orangtuanya, agar si kecil kenal dahulu dengan lagu anak yang memang sesuai dengan usianya.

Seperti posting terdahulu perihal kekhawatiran akan tembang yang dinyanyikan anak-anak jaman sekarang rata-rata udah bicara soal cinta (wong lagu yang diambil dari lagu remaja kok), sempat pula naik di Empat Matanya Mas Tukul, dan terakhir tentu di kolom Gagasan Jawa Pos.

Kekhawatiran ini bukan tak beralasan, sama dengan yang diungkap oleh Dina Mariana di Empat Mata lalu, rata-rata anak-anak blom ngerti akan makna daripada lirik cinta yang dilafalkan dalam setiap acara pencarian bakat di teve. Malahan ndak tau kalo ada lagu anak seperti tek kotek kotek kotek… anak ayam turun berkotek…

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.