Melali ke PusPem Badung

3

Category : tentang PLeSiran

jalan2-ke-puspem.jpg

Sekali waktu saat ditugaskan buat nge-tim, ngcek kegiatan yang dilakukan tahun 2007 lalu, bareng satu tim gabungan eh langsung berkesempatan pula melongok ke kantor baru para pegawe di lingkungan Pemda Badung. ceritanya nih, sambil nge-tim ya ‘goes to PusPem’ deh.

Awalnya sempet ndak percaya aja kalo sekian bangunan udah berdiri dengan megahnya, diareal yang dahulu pernah dekat sampe-sampe dari tidur siang dan buang hajatpun dilakukan  di tempat yang sama. (sempat mengabdi tahun 2004 lalu, ngubah sawah jadi areal lapang penuh dengan limestone). eh sekarang udah keren banget…

Tapi namanya juga gedung baru selese, blom maksimal bisa dimanfaatkan sehingga terlihat sedikit lucu saat melintas didepan pintu masing-masing ruangan, ditempeli kertas dengan tulisan ‘harap alas kaki dibuka’. padahal dalam kenyataannya para pegawe yang ada didalemnya ya tetep aja make sepatu. Ato malah ‘Jangan Ribut : Ruang Rapat’. Lho, emang didalemnya gak ada peredam suaranya biar baik aktifitas didalem gak sampe kedengaran keluar ruangan begitu juga sebaliknya ?

Masuk kedalam ruanganpun terasa sangat lega bila dibandingkan dengan kondisi kantor yang kini masih ditempati. plafondnya tinggi sehingga besaran ruangnyapun  sangat nyaman untuk ditempati sebagai ruang kerja. (beh omongan nak Arsitek sube mulai pesu ne…)

Sayangnya hal yang sama masih saja ditemui disini. Kabel-kabel masih berserakan gak seperti gambar konsepnya dimana kabel-kabel baik untuk alat kerja maupun fasilitas pelengkap tertanam rapi. efeknya secara gak sengaja salah seorang pegawe melintas dan tersandung kabel kipas angin, yang selain mengakibatkan jatuhnya si pegawe, ntu kabel juga putus dari colokannya. putus artinya listrik diruangan mendadak padam lantaran korslet. wah gak bisa dibayangin kalo itu tetep dibiarkan.

Yang paling asik ya main ke WC. Hah ? Main ke WC ?

Iya lah, Kamar kecil ini rupanya didesain serupa dengan kelas hotel berbintang. walopun masih ada sedikit kekhawatiran, apa nanti pemeliharaannya bakalan mau sebagus harapannya hari ini ? jangan-jangan untuk jangka panjang, wc yang seharusnya menjadi area vital dari satu fungsi bangunan malah mengeluarkan bau pesing plus aer yang ndak ngalir hingga menyebabkan luapan air dilantainya. Ini pengalaman pribadi sedari masa SMP dulu, hingga kuliah di Bukit Jimbaran bahkan udah ngantor di tengah Kota Denpasarpun, masih harus ngalamin hal yang sama.

Yang bikin makin terpana sekaligus heran ya keberadaan Balkon di sisi tenggara bangunan (kebetulan waktu itu mainnya cuman sempet disatu gedung aja). gak ada akses masuk ke Balkon. jadi apa fungsinya balkon tadi ?

kata pegawe yang udah nempatin gedung sedari 28 april lalu sih untuk tempat instalasi AC aja, bener juga sih, lantaran emang ada sebiji diluaran. tapi kalo mau perbaikan gimana caranya ? ya lewat jendela, naik pake tangga. Wah ?

Kok bisa-bisanya desain gedung yang sebegitu menterengnya gak nyediakan akses ke tempat seperti ini ? padahal kalo disediakan jalan, tentu balkon bisa dipake pula buat tempat beristirahat sejenak bagi pegawe yang penat saat bekerja. sekedar menghirup udara luar.

Belum habis terheran-heran, panasnya ruangan menyergap mungkin lantaran AC yang disediakan baru satu itu aja untuk ruangan segede ini. jadi untuk sementara memang harus make AC alami-Angin Carik yaitu ngebuka jendela lebar-lebar… wah, kaco deh.

Dari jalan-jalan tersebut, mungkin emang blom semua kekurangan desain bisa dilihat dari perencanaan proyek yang nyedot anggaran milyaran rupiah ini. Seperti yang pernah diungkap media cetak Radar Bali perihal gedung DPR yang baru, berlantai 3 namun hanya memiliki 3 orang Waker untuk menangani gedung seluas itu.

Laen kali kalo emang sempat ya pasti bakalan diposting lagi, dengan harapan ya bakalan jauh lebih baik.

Oya kelupaan. Di areal basement, udah ada CCTVnya lho, kabarnya gambar bisa dilihat di layar lebar yang posisinya blom tau dimana. Sayangnya penataan parkirnya masih amburadul, sirkulasinya gak jelas. jadi mobil pada parkir didekat jalan keluar, menutupi areal didalamnya yang dibiarkan kosong tanpa bisa diakses oleh kendaraan lain, padahal mungkin bisa muat jauh lebih banyak kalo saja dibuatkan alur keluar masuknya seperti kalo masuk basement Mall Ramayana.

Ato mungkin bagi rekan pengawas lapangan seperti Bli ADi Sudyatmika bisa ikutan turun dan melihat kekurangan tadi Bli ? Siapa tau aja setelah dilakukan sedikit perbaikan disana sini, untuk gedung yang bakalan ditempati nanti mumpung sekarang blom dibangun, bisa jauh lebih baik lagi Bli ? Huahaha… dasar ! maunya.

Comments (3)

aha, kantor baru. ntar lagi jabatan baru jg. atau….. istri baru? 😀

anton’s last blog post..Di Sini. Di Rumah Ini..

[Reply]

Memang masih banyak kekurangan di gedung Setda dan DPRD, itupun karena anggaran yang disediakan masih belum mampu untuk mewujudkan seperti apa yang direncanakan. Thanks atas inputnya….

[Reply]

[…] operasional gedung kabarnya hingga mencapai angka ratusan juta per bulannya, ternyata apa yang dikhawatirkan tempo hari terjadi juga. Iseng mampir ke toilet gedung kantor yang megah dan mewah, nyatanya tak sesuai […]

Post a comment

CommentLuv badge