9 Hari di RS Sanglah bagian 4 : akhir cerita

Category : tentang PLeSiran

Seiring fase ‘kemaruk’ tadi berjalan, maka perlahan Trombosit beranjak naik kendati yang diminum hanyalah air putih, bukan lagi segala minuman suplemen yang kabarnya mampu pula menaikkan trombosit secara cepat. Bukti nyata ini berlangsung dari titik terendah 11, naik merangkak berturut-turut menjadi 14, 16, 20, 29, 30, trus langsung loncat ke 75, dan saat naik pada angka 111, yang ada dikepala hanya satu. Pulang kerumah.

Maka pada hari terakhir usai hasil 111 tadi dikabarkan, apa yang telah dilalui sebelumnya kembali diulang dengan semangat yang jauh lebih besar, dengan tujuan akhir tentu harapan untuk pulang kerumah. Rasanya sudah tak sabar lagi untuk sua si kecil Gek Mirah, yang kata kakek neneknya selama ditinggal menginap di RS Sanglah, berat badannya naik menjadi 4,5 Kg dan pipinya ? tambah tembem. Hmmmphhh… jadi gemes pengen liat.

Nyatanya begadang tiap hari, mantengin infus agar tak lewat kering dan sempat 4 kali menaikkan darah walopun bersyukur hanya sampai di pergelangan tangan, juga mantengin jam alarm yang disetel tiap 30an menit agar tak sampe lupa mengingatkan Istri untuk tetap minum. Namun seiring rasa capai melanda diatas jam 2 agi, maka seperti biasa kata istri, alarm yang suaranya mirip dagang mie tok tok yang lewat di jalanan, bersuara sesuka hatinya, mengingat si penunggu pasien sudah tidur kelelahan sampe-sampe harus dibangunkan oleh si pasien. Aduh !

Post a comment

CommentLuv badge