Mengkhayalkan Masa Depan

5

Category : tentang DiRi SenDiri

masa-depan.jpg

Kata orang tua jaman dulu gak baik ngalor ngidul mengkhayal mikiran hari yang masih jauh dimata. Cukuplah berpikir besok mau jadi apa, tinggal sekarang berusaha. Gitu katanya.

Kalo ngomongin masa depan emang gak ada matinya. Saat masih bersekolah dasar dahulu, impian akan bisa mengikuti jejak sang idolapun akhirnya ditertawakan teman sekelas. Pengen jadi Penjahit seperti Bapak Ibu. Karena dimata ini pekerjaan Penjahit adalah yang punya waktu paling banyak dirumah, trus bisa nyari uang seabrek. Maklum deh, waktu itu ortu lagi jaya-jayanya, dari saat mereka nikah yang gak punya rumah, waktu itu malahan dua anak pertamanya masuk smp dan sma top di Kota Denpasar ini. Hal ini lantas gak berlaku buat anak bungsunya yang belog ngolol. J

Masuk sekolah Tingkat Pertama, cita-citapun beralih pada ‘pengen ketemu dan nyanyi bareng dengan Bang Iwan Fals dan juga rekan di grup Kantata Taqwa juga Swami’. Waaah… ini sih lantaran suntikan album Bang Iwan dari tahun 1987 (Wakil Rakyat) dimana jaman SD udah bisa nyanyi lagu ‘Kereta Tua’ didepan kelas dengan pedenya. Jelas gak tercapai. Yang ada malah tertawaan dari temen sekelas (lagi) lantaran idolanya gak sekelas dengan grup musik jaman itu. Katanya sih lagi ngetopnya Nuno dan Sebastian Bach. Halah, anak smp mana lagi itu ?

Makin naik ke sekolah Tingkat Atas, khayalanpun makin bertambah dengan ‘bisa punya pacar dan lolos ujian akhir plus masuk perguruan tinggi negeri’. Ah, Dasarnya waktu itu lagi kuper banget. Gak pernah gaul, lantaran minder berangkat sekolah di Sanur naek sepeda balap dari rumah. Paling aget pas dapet sumbangan motor Astrea 800 dari Ortu, sedari naik kelas 3 dan cukup membuat pemandangan aneh bagi siswa lain, karena satu motor kecil itu diduduki oleh orang yang tinggi sampe ke sadel belakang. Jadi gak ada space buat gandengan. So, mana bisa punya pacar. J

Namun 2 impian terakhir ternyata terkabulkan dengan kabar gembira yang datang dari Guru Matematika ‘Pak Oka’ (lupa nama belakangnya- terakhir taunya pindah ke Trisma), kalo si kuper berhasil ngedapetin PMDK yang saat itu merupakan pertama kalinya dalam sejarah sma negeri 6. jadilah si kuper bak seorang pahlawan kecil karena pada saat yang sama juga berhasil nyabet beberapa juara kelas dan umum. Tapi jangan dibandingkan dengan sekolah unggulan lain, karena setelah disurvey, nilai untuk jadi seorang juara di sma negeri 6, setara dengan nilai terendah di sma unggulan tadi. Halah….

Naik ke perguruan tinggi, masih setia dengan motor yang tergolong kuno dan gak menaikkan image sementara rekan lain pada bawa sedan Genio ato malah Tiger yang waktu itu baru muncul. Khayalannya cuman satu, ‘Cari kerja’.

Lepas kuliah, sambil kecas kecos tempat kerja yang paling lama dijabanin cukup 3 bulanan saja, gak nyangka bisa lolos test cpns dan membawa babak baru ‘hidup sebagai pegawe negeri dan mengabdi pada negara’. Impianpun muncul lagi. ‘Pengen hidup bareng orang yang dikangenin selalu’. J

Nah, kalo kini setelah semua impian itu bisa direngkuh lantas apalagi kira-kira impian yang bisa dikhayalkan buat masa depan yah ?

Comments (5)

hmmmm terbang ke bulan 😀

Arie’s last blog post..Kertalangu: Fishing part 2

[Reply]

harus bersyukur tuh bli! Banyak keinginannya yang tercapai.. 😀

imsuryawan’s last blog post..Kok Ga Ada Persatuan / Asosiasi Blogger Indonesia?

[Reply]

Hmm.. untuk sementara ini memang bersyukur banget bisa terwujud walo blom semua. tapi memang ada beberapa angan yang blom jelas maunya bagemana. 🙄

[Reply]

berikutnya adalah wanaprasta bli hehehehe … dan akhirnya moksa hehehehe …

Nyoman Ribeka’s last blog post..Pencemaran Nama Baik

[Reply]

waduh… sebelum Moksa apa gak sebaiknya poligami sampe Istri ke-4 Bli ? 😀

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge