Sehari bersama si Kecil Mirah

Gak nyangka kalo hari ini si Kecil sepuluh hari sudah usianya.

Wajah yang lucu dan imut itu kian hari memang kian menggemaskan untuk dicium sebelum brangkat ngantor atopun kuliah, sekedar pamitan agar si Kecil terbiasa pada bapaknya yang jarang dapet ngempu.

Menatap mata si kecil saat nyampe rumah, sempat tertawa geli liat senyum di bibir mungilnya seakan ia menyambut bapak pulang. Menemaninya saat tidur malam hingga mata ini terpejam dan tak melihatnya menangis juga ngompol hingga pagi menjelang. Yang ada hanya cerita Ibumu tentang mengapa banyak popok direndam dalam ember pagi hari. Maafkan Bapakmu ini Nak, tak pernah luangkan waktu sehari tuk bersama.  

mirah2.jpg

Belajar tuk mengganti popok saat si kecil pipis, ato ngajak brjemur pagi usai mandi sambil ngasi mimik dot susu hanya jadi impian di hari libur esok, yang hampir setiap hari selalu diharapkan tuk datang segera.

Gak ada yang lebih mengasyikkan daripada pulang kerumah….

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

3 thoughts on “Sehari bersama si Kecil Mirah

  • March 30, 2008 at 2:38 am
    Permalink

    hai kodok,

    wih lama gak lihat tampangmu emang bener persis preman. anyway selamat yach udah di kasih momongan mudah2an sifatnya gak kayak buapaknya yang bandel. and jangan lupa cukur tuh rambut gak asyik bro !!! 😆 😆 😆

  • March 30, 2008 at 3:30 am
    Permalink

    Wah, akhirnya sua sobat SMA ne… rambut dah dicukur bos. jadi balik lagi ke tampang SMA. 😀

Comments are closed.