Nyepi : Puasa atau…

Saat masih teruna dahulu, sejak sekolah menengah pertama, selalu disarankan oleh seorang guru agama, Ibu Dayu Puniadhi, untuk mampu berpuasa tidak makan minum, minimal 24-36 jam.

Maka dicobalah menerapkannya hingga sebelum nikah kmarin. Bisa kok. Tinggal bagaimana menjalaninya aja.

nyepi-makanan.jpg

Tapi setelah menikah, usaha untuk berpuasa gak lagi menjadi satu kewajiban tiap tahunnya, malah menjadi satu godaan terbesar dimana para Ibu seakan berlaku kalau Nyepi itu kiamat yang tiba, sehingga bahan makanan ditumpuk, dan sehari sebelumnya sudah mulai diracik menjadi bahan jadi untuk Soto Ayam, Tipat Cantok, Es Buah, Kue Bolu, beserta camilan-camilan layaknya suasana Lebaran tiba. Belum lagi buah-buahan yang dipake Meprani kmaren.

Alasan mereka, toh juga setahun sekali.Halah….

pande

hanyalah seorang Pegawai Negeri Sipil yang sangat biasa, mencoba hadir lewat tulisannya sebagai seorang blogger yang baik

6 thoughts on “Nyepi : Puasa atau…

  • March 8, 2008 at 12:07 pm
    Permalink

    anak smp 3 ae? iraga tamat 15 taon maluan ken pak jenggot. iraga sipil unud tamat 97. salam ajak pak bambang.

  • March 8, 2008 at 2:02 pm
    Permalink

    Ada satu yang kurang Bli, Jukut Nangka Kuah misi Balung. beh ne favoritnya keluarga, kcuali saya… 😀

  • March 11, 2008 at 5:32 am
    Permalink

    ga bisa nahan yang namanya tipat cantok…. menu wajib nyepi….

  • March 11, 2008 at 7:47 am
    Permalink

    Seharian makan tipat Cantok Gunk. kebablasan. 😀 payu nyakitang basang…. 😕

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.