C C L : Study Hard

Category : tentang SKetSa

Halah, kuliah Pasca masuk semester kedua, rasanya kesulitan udah mulai makin tinggi.
Tapi emang ini udah resikonya, main ke dunia yang tidak dimengerti sama sekali. Lantaran beda jurusan, antara lulusan Arsitek tapi ngambil Pasca Teknik Sipil.

Ini pula yang jadi satu alasan, sedari semester awal kmaren, yang namanya belajar udah gak kenal waktu lagi.
Kalo buat ngebuka buku materi sih dijamin jarang. Wong isinya gak kebayang dimata.

Tapi yah syukur banget disemester lalu bisa dilalui walopun dengan efek yang kurang mengenakkan. Kebawa hingga dalam tidur.
Ngelindur. Hehehe…

Sedang untuk semester ini yah, isinya udah mulai seperti yang diceritakan seorang rekan, mantan anak MK juga tapi sekarang dah jadi dosen di Mahasaraswati.
Salah satu tugas mata kuliahnya ada yang ngebikin program Database. Ini pula yang bikin mata mendelik, lantaran memerlukan basic bahasa pemrograman.
Aduh…

Padahal dari 80 GB kapasitas otak, setengahnya udah terisi penuh dengan video porno format 3gp dan jutaan gambar-gambar layak koleksi.
Setengah lagi pengennya sih diisi cara nyari uang di Internet. Hehehe….

Makin mundur aja nih rambut daerah kening.

Ketika Kejenuhan Melanda

2

Category : tentang DiRi SenDiri

Ah, rasanya males banget seminggu ini.
Gak ada gairah apapun dalam keseharian.
Mungkin karena lelah pikiran lantaran beban lapangan, mungkin pula akibat tuntutan pekerjaan yang tak kunjung usai.

Ngebuka komputer hari ini tak lagi bersemangat.
Yang dicari juga bingung mau ngapain.
Mungkin karena gak ada games yang disuntikkan buat kepala mumet.
Mungkin juga gak ada tembang gres yang mampu segarkan suasana hati.

Liburan rasanya ngedongkol terus, tapi bukan karena kehilangan helm kmaren.
Bukan pula karena gak sempat pulang kampung ke rumah Istri.
Entah maunya apa.

Ah, mungkin udah saatnya mikirin Free Hosting yang didapet waktu lalu.
Bisa dimulai dengan mikirin apa yang jadi Titlenya nanti.

pandebaik.com rasanya kedengaran aneh, gak menjual.
Perlu dipertimbangkan hal lain yang mungkin bau-bau komersial ato gak nonjolin pribadi.
kudamerah.com mungkin ?
halah, entah apa nanti namanya, termasuk desain dan isipun belum terbayang.

Seharian ini akhirnya nyobain ngulik ‘Label’ isi posting yang gak terrangkum sejak awal ngeblog dulu.
Dengan jumlah 600an posting, bakalan banyak waktu dan biaya yang tersita kalo dikerjain dirumah. Gila.
Mungkin perlu maen ke warnet yang koneksinya adem dan lancar cuman buat ngisi Label dimasing-masing posting.
Entah kapan baru bisa terwujud.

Esok udah mulai Pelatihan lagi.
Ikutan sertifikasi buat jadi panitia Pengadaan Barang dan Jasa atau yang dikenal sebagai panitia Lelang. Peserta cuman 2 orang yang staf. Satu diantaranya golongannya paling minim. III a.
Sisanya udah menjabat semua, minimal udah golongan III d.
Walah, pengalaman ndak punya, mau ngejawab apa besok ?

Ngebaca buku ?
Argh, tebelnya aja udah bikin enegh.
Belum lagi tugas kuliah yang masing-masing punya buku cukup buat bantal tidur.
Wah, gak ada hiburan laen neh ?

Unek-unek hari ini gak pantes dibaca orang. Malu, ketahuan lemahnya.
Tapi karena Blog ini lahir buat media numpahin isi hati, yah mau apa lagi. Posting aja.

PENIPUAN (lagi)

4

Category : tentang KHayaLan

Ah, ternyata yang namanya niat para penipu itu gak ada habisnya.
Baru saja ortu hampir termakan model penipuan kayak gini.
Heran deh, kenapa ortu begitu mudah percaya hal-hal macam bgini.
Tapi yah, syukur gak kejadian sperti di media cetak akhir-akhir ini.

Modusnya tergolong baru bagi ortu walopun di media cetak udah puluhan orang yang kena tipu dengan cara yang sama.

Pelanggan kemungkinan akan dihubungi lewat telepon rumah, dan si penelepon langsung mengaku bekerja di Telkom Teuku Umar serta memberikan nomor telepon yang bisa dihubungi.
Kemudian barulah dijelaskan kalo baru aja menang sebuah hadiah, (mungkin) karena sudah membayar tagihan-tagihan telepon selama ini (sebagai ucapan Terima Kasih dari Telkom). Serta meyakinkan si penerima telepon, bahwa hadiah akan dikirim sore ini langsung kerumah.

Persyaratannya gampang, tinggal fotokopi KTP ato SIM 2x, Rekening Telkom yang bulan berapa aja, PLUS….
8 lembar Voucher fisik Simpati Telkomsel seharga masing-masing 100.000.
Nah lo, baru kliatan belangnya si penipu.

Namun sekali lagi bersyukur, ortu yang gak ngerti apa itu Voucher fisik (kenal ha pe cuman buat nelpon dan nerima aja. Masalah isi pulsa ato SmS boleh dibantu anaknya. Hehe…) langsung ngebangunin dan nanya2.

Setelah dijelaskan, eh si Bapak malah mau kluar memfotokopi SIM-nya sebagai syarat.
Halah, ngapain juga diladeni.
Tapi kalo emang mau ngeladeni, ya ada caranya.
Hehe… si Bapak diajar bersabar dulu. Kalo udah rejeki ya pasti gak kemana, ya kan ?

Pertama, nelpon ke Telkom 147, ke Pengaduan Telkom.
Menanyakan paling gak apa ada yang namanya Pak Mulyana. Ternyata ada. Posisinya emang menjabat salah satu anak perusahaan Telkom.
Tapi setelah dijelaskan panjang lebar, sang Customer Service meyakinkan bahwa itu emang penipuan.
Selain Pak Mulyana ini gak ada sangkut pautnya dengan pihak Customer, Telkom gak ada bikin undian tuh.
Kalopun bikin, ya gak mungkin syaratnya make Voucher fisik segala.
Jadi untuk sementara yang ini udah oke. Klop dengan pemikiran.

Kedua, menghubungi nomor si penelepon, oh ya catet deh nomor ini kali aja kenal.
Tapi yakin banget gak ada yang kenal, bisa aja baru dibeli di konter pinggir jalan.

8 6 4 9 1 4 7
Ngakunya bernama Pak Mulyana.

Setelah ditelepon dan dijelaskan bahwa yang diajak ngobrol tadi adalah si Bapak, dan sebagai anaknya yang membayar tagihan telepon selama ini, maka urusan tadi diserahterimakan oleh Bapak.
Untuk meyakinkah si penipu ini emang agak susah, tapi syukur bisa.
Walopun sempat pula ditanyakan berapa beli Voucher fisik Simpati tadi.
Syukur dulu pernah punya nomor Simpati, jadi tau harga yang 100ribuannya dijual berapa.
Jadi setelah si penipu percaya, Vouchernya ada, maka langsung aja dia minta data-data sesuai SIM/KTP.
Setelah menanyakan Nama, No.KTP, Tanggal Lahir plus Alamat, maka yang ditunggu-tunggupun ditanyakan pula.
Nomor fisik Voucher Simpatinya berapa Pak ?

Alasannya biar pihak Telkom bisa tau kalo yang dibeli itu emang baru, dan kuitansinya akan langsung dibawa bareng sepeda motor itu.

Beralasan ndak ngerti dengan nomor fisik, dan mengatakan kalo ntu Voucher disegel belum digesek, si penipu BANGSAT ini langsung aja menutup telepon dengan mengatakan bahwa ‘anda belum siap dengan syarat yang diajukan’.
Walah. Penipu yang gak Smart !
Longor, baru diakalin dikit udah nyerah. Gimana mau kaya pak ?

Penipuan macem bgini emang marak diungkap di media cetak.
Tapi yang namanya penipu emang lebih pinter, karena sampe hari ini pihak berwajib blom bisa menangkap satupun pelakunya.
Shortcut untuk bisa kaya, ya gak ?

Karena walopun nomor 8649147 tadi ditelesuri ke pihak Operator, maka yang didapat bisa aja datanya sudah dipalsukan. Dan herannya Operator seakan tutup mata dengan validitas data yang dikirim oleh pemilik nomor.

Disinilah kelemahan bangsa ini yang gak menangut Sistem Informasi untuk database rakyatnya.
Penipuan kayak gini jadi sulit untuk dilacak.
Sialnya ada aja orang-orang yang milih jalan nipu orang demi pundi-pundi uang masuk ke kantong pribadinya.
Jaman udah makin edan rupanya.

Reign Over Me : TOP ABISSS…

Category : Cinta

Sore masih sempat dilewatkan bersama Istri duduk diteras rumah, sekedar bersendagurau sambil becandain anak-anak kecil rata-rata masih keponakan, rame bermain diareal Natah rumah dipenuhi tawa dan jeritan riang mereka.
Ada pula satu sikecil yang blom tumbuh gigi, dengan senyum nakalnya seakan minta digendong Om Jenggot. Hehe…
Sempat pula ketiduran dan terbangun saat kakeknya si kecil udah siap berangkat ke acara ulang tahun Sekaa Teruna yang dirayakan malam ini.

Mandi dan sembahyang malampun dilakoni dengan nikmat, seakan melupakan semua kesialan hari ini, dan berharap esok kan menjadi lebih baik lagi.
Sate ayam yang dipesan langsung dilahap habis, saking laper usai sembahyang tadi dan dilanjutkan dengan nonton bareng Istri.

Sebetulnya pas Valentine kmaren sempat muterin film lokal Dealova, yang ternyata udah pernah ditonton sebelumnya di teve. Cuman waktu dulu nonton, gak tau judulnya apa lantaran gak dari awal mantenginnya. Jadi ada rasa kecewa juga, selain emang udah pernah ditonton, stori cerita yang disampekan juga gak sedalem yang diharapkan.
So, berharap tontonan hari ini bisa membayar utang-utang itu.

Reign Over Me jadi pilihan.
Akting si Adam Sandler main film komedi romantis ternyata asik juga.
Cerita kesetiaan seorang suami yang ditinggal mati Istri dan anak-anaknya, berusaha ia lupakan dengan tenggelam dalam aktifitasnya yang barangkali tak jua dimengerti oleh sang mertua, yang lantas menuntut laki-laki tersebut untuk menghuni rumah sakit jiwa.

Hingga akhir cerita nyatanya emang gak rugi udah bela-belain merekomendasikan film ini buat ditonton Valentinan lalu. Tapi demi menuai senyum Istri yang dicintai, yah film ini bolehlah ditonton belakangan. Wong Istri sampe berkali-kali nanya ‘apa udah dipinjem Dealovanya ?’

Cerita yang turut pula mampu mengungkapkan betapa besar cinta seorang laki-laki, walopun kelihatannya mungkin tak peduli pada lingkungan, tenggelam pada aktifitas karir dan juga tak pernah mampu mengungkapkan perasaannya berupa kata-kata, namun yang namanya Istri dan anak-anak adalah tetap nomor satu.

Mungkin itu pula yang menjadi alasan mengapa seorang laki-laki rela mengabdikan dirinya sepenuhnya pada dunia kerja, hanya untuk mendapatkan status layak tanggungjawab bagi keluarga mereka. Walopun itu semua mungkin tak seharusnya dilakoni.

Yah, apa yang disampekan ‘Reign Over Me’ sepertinya gak jauh beda dengan film-film favorit sebelumnya seperti ‘Pursuit of Happiness’ ato mungkin ‘Jerry Mcguire’.
Ehm, entah nanti film apa lagi yang bakalan bisa ditonton berdua, mengingat sebentar lagi kehidupan dan hari-hari bakalan disibukkan dengan kehadiran sikecil yang sudah dinanti 2 tahun ini.

Goes to Project : Helm Lost

1

Category : tentang KHayaLan

Apa yang dikhawatirkan, eh datang juga.
Perintah turun ke lapangan disiang hari yang terik, usai mandi tanpa sempat beristirahat lagi, langsung kabur menuju project banjir Dewi Sri Kuta, untuk meluruskan beberapa hal yang menjadi masalah dua hari ini.

Sialnya, mana hari udah panas terik dan berjemur pula, perut keroncongan sementara alat berat rupanya harus diawasi extra ketat, lantaran sang operatorlah yang menjadi biang keladi semua masalah yang timbul dilapangan, eh kesialan rupanya datang tanpa toleransi.
Padahal begitu ramenya situasi, eh ada aja yang memanfaatkan kelengahan demi kepentingan pribadi.

Helm yang tadinya ditaruh di motor, dan ditinggal sebentar untuk memindahkan mobil yang menghalangi pekerjaan, langsung raib begitu balik kelokasi parkir. Sialnya lagi, yang hilang gak cuman milik sendiri, tapi milik pengawas satunya lagi, Pak Ketut Nadi.
Yang makin nyebelin, begitu banyaknya orang yang ada disekitar motor, pada kompak mengatakan gak tau siapa yang ngambil.
DAMN !

Akhirnya demi menenangkan pikiran akibat kehilangan helm yang ndak tau dibawa jin ato apa, keputusan pertama, yah ngilangin laper dulu. Karena biasanya kalo perut udah kenyang, akal sehat pasti jalan. Dan pikiranpun bisa lapang terbuka lebar.

At last, after makan Soto ayam pinggir jalan sambil nungguin alat berat tak jauh dari pandangan mata, rasa syukur muncul juga.
Yah, walopun helm hilang, tapi masih merasa untung. Dan bersyukur, yang hilang bukannya motor, tapi cuman helm.
Begitulah orang Bali, liunan Aget-ne.
Aget sing motorne ilang.

Mungkin ntu helm diambil orang yang nasibnya gak beruntung. Untuk keperluan makan ato apalah nanti.
Tapi yakin banget, Tuhan punya jalan masing-masing atas semua yang udah dilakukan umat-Nya.
Jadi bisa aja hari ini dia sukses ngembat helm, tapi lain hari, mungkin bakalan kehilangan hal yang jauh lebih besar dan berat.

Pulangpun akhirnya make helm aneh yang dibeli deket lokasi project seharga 70ribuan.
Lumayan bikin tampang brewok jadi makin weird kayak penjahat. Huahaha….
Bersyukur juga, karena baru aja dapet sedikit rejeki dari kegiatan yang udah selesai 2 tahun lalu. Udah dilupain, eh ternyata datang juga. Hehe…
Be Happy aja deh.

Nongkrongin Alun-alun Sabtu Pagi

Category : tentang PLeSiran

Nuansa Valentine emang udah usai, hujanpun udah turun sesuai dugaan sehari sebelumnya.
2 hari berturut-turut guyuran aer seakan ingin meneduhkan hati para pasangan kekasih yang mungkin sudah begitu panas membara menunggu-nunggu hari Kasih Sayang datang dan berhasrat tuk segera meluapkannya.

Tapi gak lantas membuat suasana hari adem begitu menginjak hari Sabtu pagi.
Sedari awal hari diisi dengan nongkrong di lapangan Puputan Alun-alun Kota Denpasar, sekedar nemenin Istri berjalan-jalan mengelilingi lapangan di Triwulan kehamilan yang katanya baek untuk persalinan.

Suasananya emang gak serame minggu pagi.
Tapi kliaran anak sekolah udah cukup membuat hari begitu terasa beda dibanding biasanya. Belum lagi anak-anak kecil yang dibawa jalan-jalan oleh kakeknya bersliweran lalu lalang diareal paving depan Museum Bali.

Semangkuk bubur ayam langsung tandas habis, mengingat jadwal makan pagi tiap hari kerja yang udah lewat.
Waktupun dihabiskan untuk jalan telanjang kaki sembari menunggu Istri usai berkeliling.
Mungkin emang lebih asik kalo berusaha menikmati hari libur kayak gini.
Bukannya malah mejeng di lokasi Proyek…. Aduh !

Jackass Number Two : MUCH BETTER

1

Category : tentang KHayaLan

Sebetulnya kelar nonton FD 4, buat ngilangin rasa shock abis, lantas mindahin tayangan ke dvd kumpulannya Jackass (yang tentunya asli bajakan. Hehe…)
Kalo ndak salah sempet milih Jackass yang seri 2.

Ternyata tayangan yang dimunculkan sangat berguna buat ngilangin rasa kehilangan jiwa akibat film Roller Coaster tadi.
Mulai dari Hole Glory yang menyajikan adegan super jorok si ‘Party Boy’, merelakan anunya dipasangin boneka, diangin-angin dan diumpankan ke ular yang mungkin kelaperan. Jadilah tuh burung digigit uler diiringi ketawa ngakak sekaa lengeh Jackass.

Sekian adegan yang tampil emang gak sepenuhnya mengocok perut lantaran banyolan keterlaluan dari kru dan juga nenek-nenek nekat. Tapi ada juga yang mungkin gak layak tonton bagi publik umum, terutama adegan yang ‘naked’.

Tapi yang paling kacau mungkin cobaan terakhir, yang diawali dengan mencukur abis bulu kemaluan para tokoh Jackass, yang kemudian dikemas dan ditempelkan ke wajah salah seorang teman yang tak tau menau asal muasal bulu itu, untuk menjadikan dirinya seorang ‘Arabian Guy’ yang bersiap mengebom Amrik, lengkap dengan hiasan bom diikat ditubuhnya.
Gilanya ya pas dia baru tau kalo bener2 abis dikerjain baik oleh keseluruhan teman yang menjadi aktor dibalik skenario termasuk orang-orang yang gak disangka-sangak ternyata emang udah bersekongkol ngerjain dia.
Alhasil selain ketakutan bakalan dibunuh lantaran ceritanya keluar dari skenario yang ia tau, dia juga muntah-muntah setelah tau asal muasal bulu-bulu yang dipake sebagai jenggot diwajahnya.
Ampuuuunnn…..

Ternyata tayangan gini cocoknya ya tampil dilayar komputer pegawe kantoran besok senen. Sebagai lucu-lucuan sekalian obat penahan para pegawe biar gak pulang selidan. Hehehe…

I HATE FINAL DESTINATION 4

1

Category : tentang KeseHaRian

DAMN !
Gak seharusnya minjem n nonton film macam gini.
Full ketegangan yang membuat kondisi down dan mual.
Kematian yang begitu diumbar dari kecelakaan Roller Coaster hingga beruntun dalam setiap jengkal isi film, lumayan membuat shock hari-hariku, walopun ditonton sendirian sekalipun. Cerita kematian yang memang harus dihadapi kalo emang sudah waktunya. Gak boleh menghindar. Mungkin begitu maksudnya. Jadi, kemanapun bakal dicari.
Uekh.

Gak lagi deh.

Mungkin dasarnya emang suka film komedi romantis kali.

So, bagi yang belum puas merasakan tantangan dalam hidup, silahkan nyoba mantengin film ter-gres Final Destination 4. Tapi siapkan mental paling gak satu lapis lebih tebel.

Sedang aku, mungkin udah ngerasa cukup dengan sejumlah ketegangan yang akan menyita mingguku besok. Mulai dari ujian sertifikasi barang jasa, tugas kuliah, juga persiapan Istri melahirkan.
Belum lagi krodit masalah banjir Dewi Sri.

Uekh…

Gak lagi deh !

Be My Valentine

3

Category : Cinta

Gak terasa esok ternyata udah hari Kasih Sayang yang mungkin udah ditunggu-tunggu oleh pasangan kekasih dimanapun mereka berada. Yang lagi jauh-jauhan ato pula yang lagi sayang-sayangan. Ah, jadi inget masa lalu.

Bagi yang udah berumah tangga mungkin situasinya bakalan beda. Gak lagi menabung jauh-jauh hari buat membelikan pujaan hati sekedar bunga mawar yang harga pas hari H-nya bisa melambung naik.

Tapi bedanya gak jauh-jauh kok.
Hanya saja yang dibeli tahun ini nyatanya telat diberikan, keduluan Istri.
He…

Rencana awalnya sih pengen ngasi surprais di pagi hari pas tanggal tersebut, dimasukin diam-diam ke almari tempat pernak pernik Istri disimpan, jadi pas dibuka bangun tidur wah…. Mungkin warge Banjar bise megae semengan degdeg…

Yang dibeli itu selain bunga mawar, kanggoang ne plastik, karena dibeli dua hari sebelumnya, plus Cokelat Silverqueen Almond kesukaan Istri dan juga sekotak susu Prenagen untuk Ibu hamil yang sepertinya persediaan dalam kaleng susu sudah mulai menipis.
Jadi selain ngasi Valentine buat Istri, sekalian untuk adik bayi yang dikandungan juga biar sehat. Hehehe…

Tapi sialnya, persediaan susu habis lebih awal.
Siang tadi saat Istri mampir ke Dunia Bayi buat ngebeli sisa persiapan yang hari minggu kmaren gak dapet barangnya, seperti dot Rubber yang dijanjikan sipedagang, malah berinisiatif sendiri buat membelikan susu Prenagen. Mungkin dikiranya si Bapak Brengos lupa ngebeliin lantaran kebanyakan pikiran.

Alhasil terkejut banget liat sekotak susu baru udah nampang diatas kulkas, pas sore nyampe rumah. Walah, kejutannya gak jadi deh.

Tapi semoga Istri masih mau jadi Valentineku besok, walopun tiap hari dengannya adalah Valentine pula bagiku.

Halah, Bli bes sok romantis ne…

Valentine Movie

1

Category : Cinta

Mendekati hari Valentine, sedari Minggu sudah ngejabanin rental VCD buat minjem video romantis yang barangkali bisa ditonton bareng kamis besok sepulang kuliah.Mesen ‘Dealova’ sesuai permintaan Istri seminggu lalu, walopun masih ragu akan kualitas ceritanya, ya mungkin gak jauh beda dengan film-film cinta ABG lainnya.
Ngebosenin.
Tapi gak ada salahnya dipilih.

Masih penasaran dengan aktingnya Adam Sandler kalo lagi maen film komedi romantis, langsung aja ngembat ‘Reign over me’ kalo ndak salah judulnya. Cerita keterpurukan seorang pria yang ditinggal mati Istri dan anak-anaknya, masih harus menghadapi tuntutan hukum sang mertua pula.
Wah, jarang-jarang si Sandler main Romantisan begini. Terakhir nonton pas dia jadi pelatih rugby bagi para napi di penjara, juga film yang agak aneh tentang Remote Control Universalnya ‘Click’.

Terakhir karena tempo hari udah menjajal film-filmnya Will Smith, dari ‘Hitch’, ‘I Robot’ juga yang paling menyentuh ‘Pursuit of Happiness’, hari ini malahan jadi bingung mau nonton apa lagi.
Akhirnya milih ‘Cintapucino’ film lokal yang temanya juga tentang Cinta ABG sepertinya.

Valentine emang paling asyik buat nonton film yang ada kaitannya dengan romantisme. Tapi yang terfavorit tentu yang ada unsur komedinya kalo bisa.

Diwaktu lalu, sempat pula nguberin film yang ada tampangnya Julia Roberts, dari yang paling lawas ‘Pretty Woman’, ‘Nothing Hill’, ‘My Best Friend Wedding’ juga ‘American Sweetheart’. Yang rata-rata seru banget buat ditonton berdua.

Mungkin tahun ini bakalan beda kalo mantengin si Adam Sandler. Wah, patut ditunggu nih esok, Istri mau milih yang mana buat ditonton. He…

C C L seri akhir : Situasi yang Sebenarnya

Category : tentang SKetSa

Nah, biar gak penasaran, setidaknya 3 foto jepretan kamera ha pe secara diam-diam bolehlah jadi satu gambaran bagaimana proses belajar hari ini berlangsung.

Dari kiri kekanan, tampilan awal pak Dosen yang nge-Dikte, trus ada fotone Bli Oka yang ikut-ikutan ngubah catetan jadi gambar-gambar aneh, ada traktor juga excavator (mungkin otaknya sudah terkontaminasi pekerjaan lapangan tok ya…), dan juga si Esa culun yang terbengong-bengong nglirik temen disamping kanan ternyata selain rajin belajar, pula rajin mencatat apa yang didikte pak Dosen.
Mungkin pinjem catetan dia aja kali ya Sa ?

Terakhir ada si aktris kita, yang masih melajang (hayo hayo buruan, mumpung blom terikat…) akhirnya milih nyerah, gak ikutan nyatet, tapi malah ketawa ketiwi sambil nyodorin kertas kecil nanya-nanya program sesekali berusaha nahan ketawa pas denger krincingan lucu gantungan flash disk yang begitu nyaring bunyinya ditengah kesunyian aktifitas mencatat.
Halah, mbak Omink ini.

At last, rata-rata temen emang konsen mencatat kecuali keempat orang ini, termasuk Pak Brengos yang milih menuangkan ide dalam bentuk corat coret dan udah ngerasa gak sabar untuk dimuat ke Blog malam ini.

Dasar b(e)logger !