Ngempu Ponakan

4

Category : Cinta, tentang Buah Hati

Sesaat usai upacara pernikahan Desember 2005 lalu, lahir seorang anak cowok dari kakak ipar yang lucu dan berwajah bulet.
Itu sebabnya dipanggil Ngurah Bagong juga Guli.
(guli -kelereng)

Sedari bayi, baru mulai berjalan hingga beranjak besar, selalu menjadi satu alasan untuk pulang kampung, karena selain nengok mertua, juga biar bisa ngempu keponakan, yang memang seneng banget kalo udah digendong tinggi dipundak.

Saat menidurkannya pula, jadi keasyikkan tersendiri karena satu keunikan yang dimilikinya ya ngemut aled (selimut) dulu baru bisa bobo.

Foto-foto si Guli lengkap banget. Hampir tiap bulan selalu dijepret didepan kamera 3mp yang memang sangat berjasa 3 tahun ini. Jadi kalo mau ngliat perkembangannya ya tinggal diurutkan saja menurut tanggal pengambilannya.

Makin besar, kenakalannya makin bertambah, namun seiring kini ia sudah memiliki pengasuh tetap, maka boleh dikatakan intensitas si Guli untuk mau deket-deket lagi udah menurun. Bahkan sejak Istri hamil dengan perutnya yang membesar, si Guli keseringan nangis kalo digendong Istri. Mungkin ia takut ngliat perut Istri.
Hehe…

Itu pula sebabnya Istri sempet ilfil dengan Guli, yang akhirnya membuat berpindah kelain ponakan.

Tahun lalu, lupa pas posting bulan apa, lahir lagi anak cowok dari kakak sepupu yang masih tinggal di satu natah dirumah.
Rasa kangen akan ngempu si Guli dahulu, seakan terlampiaskan kembali dengan kehadiran sikecil Bagas, yang punya wajah bulet juga dan sama riangnya.

Seperti bersua lagi dengan si Guli, ternyata sikecil Bagas juga seneng banget kalo udah deket dan digendong oleh pak jenggot.
Selain dinaikkan ke pundak, sesekali diayun-ayun hingga sikecil bagas teriak gembira.

Seperti halnya si Guli, si kecil bagas juga punya koleksi foto yang cukup banyak, karena selain tiap hari dilihat, sarana untuk jepret menjepretpun bertambah satu, make ha pe Nokia 6275 2mp. Walopun hasilnya gak fokus seperti kamera digital, tapi lumayanlah ada tambahan videonya pula.

Keranjingan ngempu ponakan, nyatanya sempat pula menjadi tanda tanya, gimana dengan sikecil yang kini masih dikandungan Ibunya ?
Apa bakalan seriang dan seramah senyum si Guli dan sikecil Bagas ?
He… yang pasti, takkan pernah terlewatkan untuk diabadikan lewat kamera perkembangan si anak, seperti halnya ponakan dari kakak kandung yang sekarang masih di Kanada, si Aditya dan Ananta.

Semoga saja kameranya gak rusak. Hehehe….

Comments (4)

ayah dan om yang baik

[Reply]

Ngempu ponakan aja gitu semangatnya. Apalagi ngempu anak nanti ya?
Salam kenal….

[Reply]

Mungkin karena udah ngebet punya momongan Bli.
Istri kan 2 tahun mandeg, sampe saya juga divonis gak bakalan bisa punya anak kecuali kalo mau dioperasi. walah….

[Reply]

lucu sajan nok bli. jadi kangen jak ponakan saya jumah 🙁

jadi pengen mulih ne … bli baik sekali nok 🙂

http://winardi.wordpress.com

[Reply]

Post a comment

CommentLuv badge