Gak ada lagi Telegram Indah dan Kartu Ucapan

Category : tentang KeseHaRian

Kalo ingat masa remaja dahulu tiap hari-hari penting selalu saja disempatkan untuk mempersiapkan yang namanya kartu ucapan baik beli ato buatan sendiri, malah lari ke kantor pos buat ngirim Telegram Indah yang harganya kalo ndak salah 500 rupiah per sekali kirim.Tahun Barupun begitu.
Nuansa Kartu Ucapan sangat terasa karena dijual ditoko buku manapun. Namun mengingat uang dikantong yang tak seberapa maka dibelilah kertas manila ato buffalo yang dipotong kecil-kecil menghasilkan cukup banyak kartu made in sendiri yang siap dikirim ke teman dan sanak sodara via pos.

Kalo beruntung bisa bertemu orangnya saat detik-detik pergantian Tahun, ya gak usah dikirimin kartu tapi langsung disalamin ditempat aja.

Tapi itu dulu.
Jaman sedikit demi sedikit sudah berubah.
Saat kuliah, tradisi saling mengucapkan Tahun Baru ato event penting lainnya sedikit berkurang lantaran jaman itu lagi seneng-senengnya ber-email. Hanya saja memang yang punya alamat email masih terbatas, dan aksespun masih curi-curi waktu agar gak bayar mahal saat rekening telpon diterima.

Hari ini semua keakraban itu seakan terhapuskan.
Tergantikan oleh SmS yang jauh lebih murah juga hemat waktu. Karena sekali kirim, banyak orang yang bisa diikutkan.
Jaman sekarang sapa sih yang gak punya nomor ha pe pribadi ?

Hanya saja memang, kalo mengingat perasaan jaman remaja dahulu ternyata beda rasanya saat berkirim ucapan Tahun Baru lewat tulisan tangan sendiri dibandingkan ketikan keypad ha pe yang gak terasa nuansa kehangatannya.
Jarang disimpen dan dibaca kembali lantaran kapasitas ruang nyimpen SmS di hape gak selega rak di ruang tamu. Itupun kadang langsung dihapus dan gak diinget-inget kembali.
Tadi itu udah ngSmS sapa aja ya ?

Post a comment

CommentLuv badge