Pilah Pilih Kamera Digital (untuk Awam)

Category : tentang TeKnoLoGi

Bagi sebagian orang, mengabadikan momen saat beraktifitas jadi satu hal yang sangat penting dilakukan, untuk mengingat ato menceritakan pada orang lain, dimana satu gambar bisa mengantikan seribu kata-kata. Bagi sebagian orang pula, sarana untuk mengabadikannya gak segampang yang dibayangkan sebelumnya. Salah milih sarana, membuat susahnya pengoperasian, jadi balik kanan milih sarana konvensional, karena lebih mudah dan murah.
Hanya saja, gak selalu yang konvensional itu lebih mudah dan murah. Bayangkan saja kalo setiap kegiatan musti beli film ato kaset yang cuma bisa sekali pake. Syukur-syukur dua tiga kali, namun kualitasnya tentu udah nurun.

Tentunya kalo mau milih yang mudah dan murah, satu pilihan yang paling utama ya, Kamera Digital, dimana dengan harga 1-2 jutaan, udah dapet yang memuaskan. Sedangkan HandyCam mungkin masih tergolong sulit ngedapetin yang bagus dengan harga yang sama.

Nah, gimana dong caranya milih sarana yang modern tapi murah, mudah pemakaian dan tentunya berkualitas, tentunya bagi orang-orang awam, yang belum mengenal dunia digital ?

1. Merk

Pilih merk yang udah familiar didengar, macemnya Sony, ato pionir-pionir dijamannya seperti Nikon ato Kodak, yang tentunya memiliki Service Centre di daerah sendiri terdekat.
Ini ditujukan agar nantinya gak kesulitan saat terjadi trouble ato kerusakan pemakaian. Daripada nunggu lama, karena barang harus dikirim ke luar daerah, karena disini gak ada spare part atopun teknisi yang mampu menanganinya langsung.

2. Harga

Pilih harga yang sesuai isi dompet, ato anggaran yang disediakan. Minimal 1-2 jutaan deh. Ada sih yang ngejual dibawah 1 jutaan, tapi sebelum memutuskan untuk membeli, baca dulu selanjutnya…

3. Kemampuan Resolusi (MegaPixel)

Dengan harga yang terjangkau sekitar 1-2 jutaan, sudah bisa ngedapetin kamera digital ber-merk terkenal dan tentunya berkemampuan Megapixel diatas rata-rata, 5 sampe 6 MP.

4. Zoom (MUTLAK)

Pilih yang punya kemampuan zoom Optikal, minimal 3x, jadi puas ngambil gambar, tapi gak nyesel ngliat hasilnya. Disarankan gak milih yang punya zoom Digital, walopun sampe 20x, tapi tetap saja bisa dikatakan penipuan, karena pembesaran yang dilakukan, masih bisa dilakukan dengan media komputer, dan tentu saja hasilnya bakal pecah. Mungkin bisa dilihat pada hasil foto dari kamera ponsel.
Oya, zoom Optikal saat ini udah ada yang mencapai 10 sampe 12 kali.

5. Batere

Kalo bisa cari kamera dengan tipe batere AA, bukan lithium.
Kenapa ?
Karena kalo lagi mengabadikan di tempat-tempat terpencil atopun lokasi yang belom terjangkau listrik, agak kesulitan kalo harus membeli batere cadangan 2-3 biji yang harga satuannya tentu jauh lebih mahal, tentunya juga harus di charge penuh sebelumnya.
Nah, kalo tipe batere AA, tentunya selain murah, juga mudah mendapatkannya.

6. Memory Eksternal

Sistem penyimpanan, tentu berperan paling besar, rugi dong, kalo kamera canggih tapi cuman mampu nyimpen 20-an foto ?
Minimal saat ini yang dimiliki dengan kapasitas 512 MB, kalo gak salah harganya udah murah, gak nyampe 200ribuan.
Pilih tipe yang bisa dipake sarana lain yang dimiliki, jadi bisa tukeran kalo yang dipake udah penuh. Misalkan aja tipe SD/MMC, yang selain dipake kamera digital, juga kompatibel dengan ponsel maupun PDA yang digunakan untuk komunikasi.

7. Layar LCD

Semakin besar view layar yang dipake, ato semakin bagus tampilannya, maka pengurasan energi batere juga lebih besar, jadi energi batere yang bisa dipake untuk mengabadikan momen juga bisa dikatakan lebih pendek.
Memang sih, layar gede bagus banget untuk ngecek hasil jepretan, tapi come on, yang kecil juga masih mampu kan ? Cuma masalah nyaman, keren dan enak diliat aja.

8. View Finder

Nah, ini untuk yang masih suka dengan pemakaian kamera tipe konvensional, masih suka ngintip dari lubang kecil ketimbang ngeliat dari layar LCd yang besoar.
Tapi ada bagusnya lho, lagi-lagi energi batere jadi gak terkuras banyak, untuk ngambil momen, namun layar tetap diperlukan, untuk ngecek hasil jepretan tadi.
Siapa tau malah blur (kabur).

9. Bentuk

Siapa sih yang gak suka cewek langsing ?
Ato malah cowok yang atletis ato kekar ?
Memilih badan kamera yang tipis, pilih yang memungkinkan masuk saku baju celana, agar gak ribet bawa tas pinggang, jadi kalo kemana-mana gampang, selain nongkrong juga bisa jeprat jepret tanpa ketahuan. Hehehe…
Sedangkan yang pengen terlihat prof, pilih bodi yang item bongsor, tapi jangan yang compact, bisa-bisa malah diledekin jadul. Hehehe

10. Flash (Blitz)

Nah, kalo yang satu ini berguna banget untuk pemotretan Indoor ato area yang kekurangan cahaya, dimalam hari misalnya.
Jangkauan flash ato blitz ini beda-beda untuk setiap kamera, ada yang cuman 3 meteran,sampe yang lebih dari 10 meteran.

11. Fitur (Menu dan Tambahan)

Nah, yang terakhir tentu Menu yang dipakai untuk nge-set kamera sesuai dengan keinginan kita sendiri, ada yang benar-bener simpel, tapi ada juga yang ribet, harus masuk kesana-sini baru ketemu yang dimaksud.
Juga fitur tambahan yang diberikan oleh vendor produsen kamera.
Misalkan aja, Anti Shake (untuk mengatasi hasil foto yang bergerak saat diperjalanan misalnya), ato Revive Shot (untuk memperbaiki warna pada foto-foto jadul), dan masih banyak lagi.

Namun tentunya fitur menu maupun tambahan, bisa dijadikan alternatif terakhir, karena sebagai orang awam, yang biasanya dilakukan cuman jepret, transfer trus cetak.

* * *

Tapi semua itu tadi bukan hal mutlak lho, karena saat ini udah banyak merk-merk yang muncul, yang menjanjikan harga lebih murah dan kemampuan resolusi lebih besar, tapi ya itu, kadang-kadang fasilitas zoomnya cuman memberikan Digital tok, tanpa zoom Optikal, ato bentuk performancenya kurang bikin pede yang ngejepret, ato malah yang paling ekstrim, gak ada service centre nya, jadi kalo rusak ya minjem istilah Digicom, Dilem Biru aja….

Dilempar, Beli Baru.
Huehehe….

Post a comment

CommentLuv badge