Arus Teknologi di Pemerintahan

Category : tentang Opini

Keseharianku gak bisa lepas dari yang namanya komputer dan ha pe (kali ini sudah menjelma jadi pda). Sedangkan dalam angan-angan, masih banyak yang diinginkan, tapi karena dana juga cekak, yah cukup segini aja dulu.Pingin juga punya iPod, ato paling gak mp3 player yang murahan, handicam ato laptop yang mumpuni. Itu semua bahkan jadi bahan untuk mengigau dalam tidur, huehehe…
Istri sampe bengong pas nyadar saat aku ngigo, ngomong tentang ha pe juga yang laennya. Huehehe…

Namun sayang, lingkungan gak mendukung. Awal aku bekerja sempat terlintas dalam bayangan, kalo didalam ruang kerja kantor pemerintahan, paling gak sudah seperti ruang kerja swasta yang pernah aku alami.
Rapi, bersih, dingin ber-ac, ga banyak kertas yang numpuk di meja kerja, kabel-kabel ga berserakan, dan juga super power technology.
Bayangan ini muncul lantaran semester akhir kuliah, dibantu sohib Swikhendra, dapet ijin untuk ngeprint Tugas Akhir di kantor KPDE Badung, trus ngeliat beberapa rongsokan komputer canggih yang dibakar masaa saat kerusuhan beberapa tahun lalu.
Dengan ruang kerja kantor yang bersih dan rapi.

Ternyata eh ternyata ruang kerja kami gak ubahnya kapal pecah. Awalnya terasa aneh, sampai-sampai aku nekat ngebersihin kertas yang berserakan, mau itu kepake ato enggak, trus ditumpuk dipojokan, lumayan, bersih cuman sehari, trus berserakan lagi deh.

Yang bikin nelangsa waktu itu adalah komputer yang ada masih Intel Pentium 1 dan 2, itupun ada yang masih 486, dengan printer Epson gede besar bersuara berisik, duuh… Jaman sudah Pentium 4 kok ya masih aja deh menggunakan itu. Cara kerjanya juga aneh, orang per orang, ngebikin nama file, pake nama orang, ato kalo make nama file, yang disingkat-singkat. Mungkin maksudnya biar ga ada yang nyabot kerjaannya.
Jadi kalo mo nyari Surat apa gitu, harus nanya dulu, “woooi… yang bikin Surat ini siapa ?”

Anehnya lagi, gak ada jaringan yang terhubung, padahal ini kantor lho… tapi gak heran juga karena sampe posting ini ditulis, yang namanya jaringan juga masih jadi angan-angan belaka.

Oya, sempet minder awal-awal make pda, karena lingkungan yang paling canggih waktu itu masih make Nokia 6600, dikiranya korup uang negara dari mana lagi. Awal-awal bawa kamera saku juga gitu, jadi bahan pelototan orang, mungkin dalam pikiran mereka mikir, ni orang udah gede tinggi, kantong bajunya yang kiri nongolin ha pe segede batu bata, yang kanan ada kameranya, mo kemana ya ? Padahal di luaran mungkin bisa dibilang aku ini udah ketinggalan jaman.
Orang lain udah pada bawa ha pe canggih dengan kamera built in 2 MP, ya aku masih bawa yang VGA.
Orang lain udah bawa kamera 6 MP, aku masih yang 3 MP.
Orang udah bawa laptop, aku masih bawa map. Huehehe…

Tapi bersyukur juga, setelah 2 tahun merayu lingkungan untuk lebih up to date, apalagi setelah mendapat suntikan komputer Pentium 4, 3 biji, yang dulunya orang-orang masih gambar pake mesin Mutoh, sekarang udah mendingan, nge-Cad walo masih meraba-raba, Mesin Mutoh langsung istirahat deh.
Yang namanya flash disk juga udah mulai familiar dibawa setiap orang. Walopun pada awal-awalnya masih kagok.
Terus, Ha pe juga mulai bervariasi, tapi rata-rata masih megang Nokia.

Ada gunanya juga selama berbulan-bulan, masang wallpaper teknologi di masing-masing komputer, baik itu ponsel, laptop, pda, kamera, de el el, dan juga ngajarin orang-orang untuk familiar dengan AutoCAD, karena ini satu program yang paling penting di instansi kami.
Gak percuma deh.

Yang paling seru, orang-orang udah gak gaptek lagi, sekarang malah pada rebutan make komputer, untuk sekedar gambar ato ngetik. Yang lebih kasian, komputer yang dulunya laris (Pentium 1), sekarang cuman duduk di pojokan, ga kepake. Yang paling sial, aku kini malah bengong, karena gak pernah kebagian make komputer.
Duuuh…

Post a comment

CommentLuv badge